Berita Global

Pejabat Bank Sentral China Sebut Dampak Evergrande Group Bisa Dikendalikan

Sabtu, 16 Oktober 2021 | 11:19 WIB
Pejabat Bank Sentral China Sebut Dampak Evergrande Group Bisa Dikendalikan

ILUSTRASI. Logo perusahaan tampak di kantor pusat China Evergrande Group di Shenzhen, provinsi Guangdong, China, 26 September 2021. REUTERS/Aly Song/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - SHANGHAI. Dampak limpahan masalah utang China Evergrande Group terhadap sistem perbankan dapat dikendalikan, demikian pernyataan seorang pejabat bank sentral China, Jumat. Pejabat di negeri itu teramat jarang mengomentari krisis likuiditas di pengembang nomor dua terbesar di China yang telah mengguncang pasar global tersebut.

Otoritas China mendesak Evergrande untuk mempercepat pelepasan aset dan melanjutkan kembali proyeknya, ujar Zou Lan, kepala pasar keuangan di People's Bank of China (PBOC). Dalam sebuah briefing, Zou juga mengatakan bahwa lembaga keuangan individu tidak memiliki eksposur yang sangat terkonsentrasi ke Evergrande. .

"Dalam beberapa tahun terakhir, perusahaan ini tidak beroperasi dan mengelola dirinya sendiri dengan baik. Ia gagal melakukan operasi yang bijaksana sesuai dengan perubahan kondisi pasar, dan secara membabi buta melakukan diversifikasi serta memperluas bisnisnya," kata Zou dalam pengarahan di Beijing.

Baca Juga: Saat perekonomian membutuhkan, China justru menahan kebijakan fiskal

Sebagian besar pejabat di China, termasuk media pemerintah, tidak mengeluarkan suara tentang krisis di Evergrande, yang telah gagal melunasi serangkaian kupon bunga obligasi pada tanggal jatuh tempo. Dengan total utang sebesar US$ 300 miliar, Evergrande merupakan pengembang dengan beban utang terberat di dunia.

Zou juga mengatakan perusahaan properti yang menerbitkan obligasi di luar negeri harus secara aktif memenuhi kewajiban pembayaran utang mereka. Setelah gagal melunasi tiga kupon bunga obligasi dolarnya, Evergrande meninggalkan investor luar negerinya dalam kegelapan tentang rencana pembayaran.

Komentar Zou muncul tidak lama setelah sejumlah sumber menuturkan ke Reuters tentang pertemuan CEO Evergrande Xia Haijun dengan bank investasi dan kreditur di Hong Kong. Agenda pertemuan itu membahas kemungkinan restrukturisasi dan penjualan aset.

Baca Juga: Lagi, Evergrande Group Melewatkan Putaran Ketiga Pembayaran Kupon Obligasi

Xia telah berada di Hong Kong selama lebih dari dua bulan, beberapa sumber mengatakan kepada Reuters. Xia perlu berkomunikasi dengan bank asing tentang perpanjangan pinjaman dan pembayaran, kata salah satu sumber.

Bergabung dengan daftar pengembang properti yang terhuyung-huyung akibat krisis utang, China Properties Group Ltd mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya telah gagal membayar obligasi senilai $226 juta.

Sedang pengembang China lain, Xinyuan Real Estate Co's, lolos dari status default atas obligasi dolar yang jatuh tempo pada Jumat. Dalam keterbukaan informasi yang diajukan ke bursa Singapura, Xinyuan menyatakan bahwa pemegang obligasi telah menyetujui tawaran untuk menerima obligasi baru dan uang tunai sebagai imbalan atas surat utang yang jatuh tempo.

Selanjutnya
Halaman   1 2 3

Baca juga