Berita Global

Pembuat Kebijakan ECB Sepakat Kenaikan di Juli, Besarannya Belum Pasti

Sabtu, 21 Mei 2022 | 15:50 WIB
Pembuat Kebijakan ECB Sepakat Kenaikan di Juli, Besarannya Belum Pasti

ILUSTRASI. FILE PHOTO: Logo Bank Sentral Eropa (ECB) di Frankfurt, Jerman, 23 Januari 2020. REUTERS/Ralph Orlowski//File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - KOENIGSWINTER. Bank Sentral Eropa (ECB) harus menggerakkan suku bunga kebijakannya keluar dari wilayah negatif, dengan kenaikan pertama datang pada Juli. Namun proses kenaikan bunga harus "lebih bertahap" daripada yang disarankan beberapa orang, demikian penuturan Ignazio Visco, pengambil kebijakan ECB pada Jumat.

Pasar keuangan sekarang mengharapkan ECB menaikkan suku bunga sebesar 105 basis poin hingga akhir tahun. Proyeksi sebesar itu muncul sejak kepala bank sentral Belanda Klaas Knot mengatakan bahwa langkah kenaikan sebesar 50 basis poin dapat diperlukan jika tekanan inflasi meningkat.

"Saya tidak punya masalah dengan kenaikan. Tetapi saya pikir itu harus lebih bertahap daripada yang diperkirakan seseorang," Visco, yang juga merupakan pimpinan bank sentral Italia

"Proses exitnya bertahap. Tidak ada salahnya kalau mulai Juli," imbuh Visco dalam konferensi pers, setelah pertemuan para perumus kebijakan keuangan Kelompok Tujuh (G7) di Jerman.

Baca Juga: Bangun Fasilitas Manufaktur EV di Georgia, Hyundai Investasikan US$ 5,54 miliar

Setelah inflasi bertahan pada rekor tertinggi 7,4% atau hampir empat kali lipat target ECB, tinggal segelintir pembuat kebijakan yang menolak kenaikan suku bunga pada bulan Juli. Jika bunga jadi naik di bulan itu, maka itu adalah kenaikan pertama ECB dalam lebih dari satu dekade.

Presiden Bundesbank Joachim Nagel, yang juga menghadiri pertemuan G7, setuju bahwa pergerakan suku bunga pertama dapat dilakukan pada bulan Juli, dengan kenaikan lebih lanjut segera setelahnya.

Beberapa pembuat kebijakan ECB juga berpendapat untuk mengangkat kembali suku bunga deposito minus 0,5% ke wilayah positif tahun ini, yang akan menyiratkan setidaknya tiga pergerakan 25 basis poin.

Baca Juga: Untuk Pertama Kalinya Pimpinan Militer AS dan Rusia Jalin Komunikasi

Keluar dari suku bunga negatif telah menjadi tidak kontroversial, bagaimanapun, Visco berpendapat, mengatakan bahwa "hampir semua dari kita" di Dewan Pemerintah yang menetapkan tarif menyetujui gagasan tersebut.

Kepala bank sentral Prancis Francois Villeroy de Galhau, salah satu pembuat kebijakan yang secara terbuka memperdebatkan suku bunga bank sentral yang positif pada akhir tahun, mengatakan bahwa ancaman terbesar ECB adalah inflasi.

"Ancaman nomor satu dalam jangka pendek adalah inflasi... Ini adalah tanggung jawab kami sebagai bank sentral dan kami menerima tanggung jawab ini dan kami berkomitmen untuk menguasai inflasi," kata Villeroy dalam acara berita terpisah di sela-sela pertemuan G7.

Suku bunga deposito ECB telah berada di wilayah negatif sejak 2014.


Baca juga