Berita Global

Pesanan Mesin Turun Tajam di Februari, Prospek Pemulihan Jepang Semakin Meragukan

Rabu, 13 April 2022 | 12:10 WIB
Pesanan Mesin Turun Tajam di Februari, Prospek Pemulihan Jepang Semakin Meragukan

ILUSTRASI. FILE PHOTO: FILE PHOTO: Kegiatan perakitan di pabrik milik Nissan Motor Co. di Kanda, Fukuoka, Jepang, 9 July 2015. REUTERS/Maki Shiraki/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - TOKYO. Pesanan mesin inti Jepang selama Februari mengalami penurunan bulanan terbesar dalam hampir dua tahun terakhir, demikian diperlihatkan data resmi pada Rabu. Penyebabnya, permintaan dari sektor informasi dan teknologi serta dan perusahaan layanan lain turun tajam, memperpanjang periode penurunan hingga bulan kedua.

Data pemerintah itu menambah kekhawatiran bahwa perusahaan Jepang menunda investasi sejalan dengan meningkatnya biaya energi dan bahan baku. Jika itu terjadi, laju pertumbuhan ekonomi Jepang, yang tengah mencoba bangkit dari tingkat pra-pandemi, akan terhambat.

"Perusahaan khawatir tentang lonjakan biaya karena inflasi harga bahan baku yang dapat merusak keuntungan. Risiko perlambatan belanja modal ke depan sangat besar," kata Kota Suzuki, ekonom di Daiwa Securities.

Baca Juga: Activist Investor Selipkan Agenda Perubahan Iklim di RUPS Empat Raksasa Jepang

Pesanan mesin inti, indikator utama belanja modal yang sangat fluktuatif dalam enam hingga sembilan bulan mendatang, turun 9,8% pada Februari dari bulan sebelumnya, data Kantor Kabinet menunjukkan pada hari Rabu. Itu adalah penurunan terbesar sejak April 2020.

Itu jauh lebih besar dari penurunan 1,5% yang diperkirakan oleh para ekonom dalam jajak pendapat Reuters dan penurunan 2,0% pada Januari. 

Pesanan inti dari non-produsen tidak termasuk kapal dan utilitas listrik turun 14,4% pada Februari, dipimpin oleh penurunan 36,9% dalam pesanan dari perusahaan layanan teknologi informasi, penurunan terbesar sejak Januari 2006.

"Sektor layanan informasi telah agresif dalam membeli komputer untuk sistem TI dan fasilitas pusat data sejak Oktober lalu, dan pergerakan itu tampaknya terhenti," kata seorang pejabat pemerintah dalam jumpa pers.

"Ini adalah hasil yang mengejutkan dan beragam yang menyoroti kelemahan di seluruh non-manufaktur," kata Yasunari Ueno, kepala ekonom pasar di Mizuho Securities, yang juga mencatat lemahnya permintaan dari sektor transportasi dan keuangan.

Pesanan dari produsen turun 1,8%, dipengaruhi oleh permintaan yang lemah dari bahan kimia dan industri material lainnya. Pesanan dari perusahaan mesin listrik tumbuh 13,8% karena mereka meningkatkan investasi dalam peralatan pembuatan semikonduktor.

Pada basis tahun-ke-tahun, pesanan inti naik 4,3% pada Februari, data menunjukkan, jauh lebih lemah dari kenaikan 14,5% yang diharapkan oleh para ekonom.

"Pada bulan Maret dan seterusnya, perusahaan dapat menjadi lebih berhati-hati dan mengurangi pesanan mesin pada krisis Ukraina yang disebabkan oleh perlambatan ekonomi global dan reli komoditas," kata Koya Miyamae, ekonom senior di SMBC Nikko Securities.

Baca Juga: Hubungan Riyadh dan Washington Semakin Tegang Karena OPEC+ Berhenti Memakai Data IEA

Terguncang oleh gangguan pasokan dan melonjaknya biaya produksi, kepercayaan bisnis Jepang memburuk pada kuartal pertama untuk pertama kalinya dalam hampir dua tahun, survei Bank of Japan menunjukkan bulan ini.

Manajer perusahaan besar Jepang memperkirakan prospek pemulihan jangka pendek akan tetap sederhana, di tengah ketidakpastian seperti krisis Ukraina dan dampaknya terhadap inflasi komoditas, jajak pendapat Reuters menunjukkan pada hari Rabu.

Para ekonom telah memangkas proyeksi pertumbuhan Jepang, mengingat meningkatnya tekanan inflasi pada rumah tangga dan bisnis.

"Rebound konsumsi April-Juni mungkin tidak sekuat yang diharapkan pada kenaikan harga energi dan pangan," kata Takeshi Minami, kepala ekonom di Norinchukin Research Institute. "Perusahaan juga bisa membatasi pengeluaran."

Terbaru