Berita Market

Prediksi Kurs Rupiah: Menanti Data China

Rabu, 04 Desember 2019 | 05:25 WIB
Prediksi Kurs Rupiah: Menanti Data China

ILUSTRASI. JAKARTA,05/09-KURS DOLLAR. Karyawan penukaran mata uang asing menunjukan dollar Amerika Serikat di Masayu Agung, Jakarta, Rabu (05/09). Kurs rupiah hari ini diperkirakan melemah tipis. KONTAN/Fransiskus Simbolon/05/09/2018

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Data manufaktur Amerika Serikat (AS) mendorong penguatan rupiah.

Pada perdagangan kemarin (3/12), kurs rupiah di pasar spot menguat 0,07% ke level Rp 14.115 per dolar AS.

Namun, rupiah di kurs tengah Bank Indonesia (BI) justru melemah 0,05% menjadi Rp 14.130 per dolar AS.

Baca Juga: Kurs Rupiah Diprediksi Melemah Terbatas Hingga Akhir tahun

Analis PT Monex Investindo Future Faisyal bilang, indeks manufaktur AS bulan November yang hanya berada di level 48,1 membuatĀ the greenbackĀ tertekan. Mengingat proyeksi analis, indeks manufaktur AS bisa di kisaran 49,2.

Ekonom PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) Fikri C Permana menambahkan, untuk hari ini rupiah berpeluang melemah tipis. Sentimen datang dari data inflasi Indonesia bulan November yang masih rendah.

Baca Juga: Aktivitas Manufaktur Masih Buruk di November premium

"Hal ini bisa dilihat sebagai daya beli masyarakat yang turun," lanjut dia. Selain itu, rupiah menanti data indeks servis PMI China.

Fikri memprediksi, kurs rupiah hari ini bergerak di rentang Rp 14.070-Rp 14.170 per dolar AS. Sedangkan Faisyal memperkirakan, kurs rupiah berada di kisaran Rp 14.070-Rp 14.150 per dolar AS.

Reporter: Irene Sugiharti
Editor: Herry Prasetyo


Baca juga