Berita Global

Produksi Terbatas, Pabrik Baru Tesla Menanggung Rugi Miliaran Dolar

Kamis, 23 Juni 2022 | 17:51 WIB
Produksi Terbatas, Pabrik Baru Tesla Menanggung Rugi Miliaran Dolar

ILUSTRASI. Model Y dipamerkan dalam acara pembukaan Tesla Gigafactory di Gruenheide, Jerman, 22 Maret 2022. Patrick Pleul/Pool via REUTERS

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - SAN FRANCISCO. Pabrik mobil baru Tesla Inc di Texas dan Berlin menanggung kerugian hingga "miliaran dolar" karena kesulitan meningkatkan produksi akibat defisit pasokan baterai dan hambatan pengiriman dari China, demikian pernyataan Kepala Eksekutif Tesla, Elon Musk, dalam wawancara yang diterbitkan pada Rabu.

"Baik pabrik Berlin dan Austin adalah tungku uang raksasa saat ini. Oke? Benar-benar terdengar suara menderu yang keras, suara uang terbakar," kata Musk dalam wawancara dengan Tesla Owners of Silicon Valley, klub resmi pemilik mobil listrik itu di Austin, Texas, pada 31 Mei.

Klub membagi hasil wawancaranya dengan Musk menjadi tiga bagian, yang terakhir dirilis pada Rabu.

Musk mengatakan pabrik di Texas hanya memproduksi sejumlah "kecil" mobil karena kesulitan meningkatkan produksi baterai seri "4680." Pabrik juga kesulitan mengerek produksi karena mesin pembuat baterai konvensionalnya "terjebak di pelabuhan di China." "Ini semua akan diperbaiki dengan sangat cepat, tetapi membutuhkan banyak perhatian," katanya.

Baca Juga: Pasokan Merosot, Jerman Memasuki Tahap Kedua Rencana Gas Darurat

Dia mengatakan pabriknya di Berlin berada dalam "posisi yang sedikit lebih baik" karena dirancang untuk memproduksi mobil dengan menggunakan baterai 2170 tradisional.

Dia mengatakan penutupan terkait Covid-19 di Shanghai "sangat, sangat menyulitkan." Penutupan itu berdampak pada produksi mobil tidak hanya di pabrik Tesla di Shanghai, tetapi juga di pabriknya di California, yang menggunakan beberapa suku cadang kendaraan buatan China, katanya. 

Tesla berencana untuk menangguhkan sebagian besar produksi di pabriknya di Shanghai dalam dua minggu pertama bulan Juli untuk mengerjakan peningkatan situs guna meningkatkan produksi, menurut memo internal yang dilihat oleh Reuters.

"Dua tahun terakhir telah menjadi mimpi buruk mutlak dari gangguan rantai pasokan, satu demi satu, dan kami belum keluar darinya," kata Musk.

Baca Juga: Jepang Stop Pembiayaan untuk Proyek Pembangkit Batubara di Bangladesh dan Indonesia

Kekhawatiran Tesla yang luar biasa, katanya, adalah "Bagaimana kita menjaga pabrik tetap beroperasi sehingga kita dapat membayar orang dan tidak bangkrut?"

Musk mengatakan awal bulan ini dia memiliki "perasaan yang sangat buruk" tentang ekonomi dan bahwa perusahaan perlu memotong staf sekitar 10% dan "menghentikan semua perekrutan di seluruh dunia." Awal pekan ini, dia mengatakan pemotongan 10% pada staf yang digaji di Tesla akan terjadi selama tiga bulan. 

Tesla awal tahun ini memulai produksi di pabrik-pabrik di Berlin dan Texas, yang keduanya sangat penting untuk ambisi pertumbuhan pembuat mobil listrik papan atas.

Musk mengatakan dia berharap Tesla akan memulai produksi truk pikap listrik Cybertruck, yang telah tertunda, pada pertengahan 2023.


Baca juga