Berita

Proyeksi IHSG: Terimbas Sentimen dari China

Rabu, 14 Agustus 2019 | 06:08 WIB

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) kembali melemah.

Pada perdagangan kemarin, Selasa (13/8), IHSG melemah 0,63% ke 6.210,96.

Pelemahan IHSG diikuti aksi jual asing dengan nilai jual bersih di seluruh pasar Rp 1,03 triliun.

Analis OSO Sekuritas Soekarno Alatas mengatakan, penurunan IHSG ini disebabkan demonstrasi warga Hong Kong yang menolak Undang-undang (UU) Ekstradisi.

Para pengunjuk rasa di negara semi otonomi itu menutup bandara tersibuk di negara ini, yakni Bandara Hong Kong pada Senin (12/8).

"Ketegangan di sana belum mereda dan memukul pasar keuangan dan bursa saham Asia," kata dia.

Tak hanya Hong Kong, gejolak unjuk rasa juga terjadi di Argentina.

Belum lagi, ada sentimen negatif berupa pemangkasan pertumbuhan ekonomi Singapura mendekati angka nol.

Meski begitu, Lanjar Nafi analis Reliance Sekuritas mengatakan, ada sentimen positif dari dalam negeri, khususnya sektor perkebunan.

Lanjar memperkirakan, IHSG akan menguat terbatas di 6.180–6.257.

Sedangkan Soekarno meramal, IHSG melemah di 6.119–6.224.

Sentimen penurunan ini dipengaruhi oleh sentimen dari China, di mana per Juli 2019, investasi aset tetap, produksi industri, dan penjualan ritel China menurun.

Reporter: Avanty Nurdiana, Nur Qolbi
Editor: Herry Prasetyo


Baca juga