Berita Global

Saham Pemilik Facebook Rontok, Indeks Sektor Teknologi Tertekan

Jumat, 04 Februari 2022 | 07:35 WIB
Saham Pemilik Facebook Rontok, Indeks Sektor Teknologi Tertekan

ILUSTRASI. Ilustrasi logo Meta dan logo Facebook, 2 November 2021. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - NEW YORK/BENGALUR. Saham pemilik Facebook, Meta Platforms Inc, mencatat penurunan nilai pasar terbesarnya dalam satu hai setelah harganya anjlok 26% pada perdagangan Kami (4/2). Meta melemah setelah perusahaan itu mengumumkan proyeksi kinerja yang suram, mengeluhkan kebijakan privasi dalam sistim operasi perangkat Apple serta persaingan yang makin ketat.

Penurunan harga besar-besaran dalam sehari itu menghapus nilai kapitalisasi pasar Meta lebih dari US$ 200 miliar. Itu angka penurunan terbesar dalam sehari yang dialami perusahaan itu, sejak mencatatkan sahamnya di Wall Streert pada 2012. Dengan menggunakan data Refinitiv, Reuters menyebut kerugian tersebut juga merupakan yang terbesar yang pernah diderita emiten di bursa Amerika Serikat (AS).

Kerontokan harga menggerus nilai kekayaan bersih sang pendiri sekaligus CEO Mark Zuckerberg hingga US$ 29 miliar. Pelemahan Meta juga berdampak ke saham-saham sektor teknologi lain, hingga menekan indeks Nasdaq.

Baca Juga: Wall Street Tumbang, Kapitalisasi Facebook Anjlok US$ 200 Miliar

“Zuckerberg mungkin ingin membujuk dunia memasuki alternate reality. Namun hasil kuartal keempat yang mengecewakan dengan cepat memecahkan gelembung metaverse-nya," kata Laura Hoy, analis ekuitas di Hargreaves Lansdown.

Perusahaan-perusahaan besar yang berfokus pada teknologi AS berada di bawah tekanan yang meningkat pada tahun 2022 karena investor mengharapkan pengetatan kebijakan di Federal Reserve AS untuk mengikis penilaian industri yang kaya setelah negeri itu menjalani bunga rendah selama bertahun-tahun.

Nasdaq, yang didominasi oleh teknologi dan saham pertumbuhan lainnya, turun lebih dari 9% pada Januari, penurunan bulanan terburuk sejak jatuhnya pasar yang disebabkan oleh virus corona pada Maret 2020.

“Penurunan prospek pendapatan oleh Meta dan perusahaan lain mengejutkan pasar,” kata Kenneth Broux, ahli strategi di Societe Generale di London. "Aksi jual teknologi meluas ke pasar ekuitas yang lebih luas pagi ini dan dengan The Fed bersiap untuk menaikkan suku bunga, kita bisa melihat lebih banyak volatilitas ke depan," katanya.

 Baca Juga: Didukung Bisnis Android, Pendapatan Quacomm Melampaui Proyeksi Analis

Setelah pasar ditutup, platform media sosial Pinterest dan Snap memposting laporan triwulanan yang kuat yang membuat saham mereka masing-masing melonjak 17% dan 52%, melampaui kerugian yang mereka alami dalam perdagangan di hari sebelumnya. Laporan mereka juga mengirim Twitter naik 8%, dan membantu Meta naik 1%.

Meta adalah saham yang dipegang secara luas oleh berbagai kelompok investor, termasuk hedge fund, menurut data terakhir, meninggalkan sejumlah dana yang berpotensi terekspos oleh penghapusan sahamnya. Investor institusional lainnya juga merupakan pemilik berat. Saham itu juga populer bagi investor ritel, yang terlihat antusias membeli di saat harga merosot.

Beberapa manajer portofolio juga melihat alasan untuk membeli. David Jeffress, manajer portofolio di Laffer Tengler Investments, mengatakan pada hari Kamis bahwa perusahaan ingin menambah kepemilikannya di Meta karena penurunan saham. Jeffress menunjuk pada jumlah yang kuat atau meningkat yang dilaporkan Meta untuk keterlibatan pengguna, iklan, dan pendapatan per pengguna.

"Hasilnya, diambil secara keseluruhan, baik-baik saja. Itu adalah panduan yang membuat orang takut," kata Jeffress. Dia menyebut penurunan perdagangan sebagai "reaksi berlebihan." 

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga