Berita Global

Sejak Pertemuan April, BOJ Sudah Cemaskan Dampak Pelemahan Yen ke Dunia Bisnis

Rabu, 22 Juni 2022 | 10:03 WIB
Sejak Pertemuan April, BOJ Sudah Cemaskan Dampak Pelemahan Yen ke Dunia Bisnis

ILUSTRASI. Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda dalam konferensi pers di Tokyo, Jepang, 20 Juni 2019. REUTERS/Kim Kyung-Hoon

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - TOKYO. Beberapa anggota dewan Bank of Japan (BOJ) mencemaskan rencana bisnis perusahaan akan terganggu oleh volatilitas yen yang berlebihan, demikian salah satu isi dari risalah rapat bank sentral di bulan April. Keprihatinan itu memperlihatkan tantangan yang harus dihadapi pembuat kebijakan dalam mengatasi penurunan tajam yen.

Tetapi banyak anggota dewan menekankan BOJ perlu mempertahankan program stimulus besar-besaran untuk mendukung ekonomi yang masih rapuh, demikian risalah yang dirilis pada Rabu. Itu sebuah tanda bahwa anggota BOJ menilai kebijakan suku bunga ultra-rendah tak perlu diubah untuk membendung penurunan yen.

BOJ harus berkomunikasi dengan pasar bahwa kebijakan moneternya bertujuan untuk mencapai stabilitas harga, bukan untuk mengendalikan pergerakan nilai tukar, kata beberapa anggota seperti dikutip.

Baca Juga: Sebut Resesi Tidak Selalu Sama, Yellen Optimistis Inflasi Turun Saat Full Employment

"Beberapa anggota mengatakan fluktuasi yang berlebihan di pasar valuta asing dalam waktu singkat, seperti yang diamati baru-baru ini, akan meningkatkan ketidakpastian tentang masa depan dan membuat lebih sulit bagi perusahaan untuk merumuskan rencana bisnis mereka," risalah menunjukkan.

Seorang anggota mengatakan yen yang lemah menguntungkan ekonomi pada saat seperti sekarang, ketika kesenjangan output masih besar dan inflasi yang mendasarinya "sangat rendah."

Pada pertemuan 27-28 April, BOJ memperkuat komitmennya untuk mempertahankan suku bunga sangat rendah dengan berjanji untuk membeli obligasi dalam jumlah tak terbatas setiap hari untuk mempertahankan target imbal hasil, memicu aksi jual baru dalam yen. 

Pelemahan yen telah menjadi tantangan baru bagi pembuat kebijakan Jepang karena merugikan ekonomi dengan menaikkan biaya impor bahan bakar dan bahan mentah yang sudah meningkat.

Yen jatuh ke level terendah baru 24 tahun di 136,71 JPY=EBS per dolar pada awal Rabu, karena investor terus fokus pada kontras antara kebijakan ultra-longgar BOJ dan rencana kenaikan suku bunga Federal Reserve AS untuk memerangi inflasi yang melonjak.

Terakhir diperdagangkan sekitar 136,32 per dolar.

"Stabilitas mata uang penting sehingga fluktuasi yang cepat tidak diinginkan," kata Wakil Kepala Sekretaris Kabinet Seiji Kihara pada konferensi pers reguler pada hari Rabu, ketika ditanya tentang terendah baru yen. Dia menolak berkomentar langsung tentang tingkat mata uang.

Sementara inflasi melebihi target 2% BOJ pada bulan April untuk pertama kalinya dalam tujuh tahun, gubernur Haruhiko Kuroda mengatakan bank tidak akan mengubah kebijakan ultra-mudah kecuali kenaikan harga lebih didorong oleh permintaan yang kuat dan disertai dengan upah yang lebih tinggi.

Baca Juga: Berbagai Raksasa Teknologi Bentuk Badan Pengembang Standar Metaverse

Pada pertemuan April, beberapa anggota dewan BOJ menunjukkan risiko inflasi dapat melampaui ekspektasi, jika kenaikan upah mempercepat dan menambah tekanan ke atas dari kenaikan harga komoditas yang berkepanjangan, risalah menunjukkan.

Tapi yang lain tidak setuju.

"Tantangan kebijakan moneter di Jepang bukan untuk menahan inflasi, seperti yang terjadi di Amerika Serikat dan Eropa, tetapi untuk mengatasi inflasi yang masih terlalu rendah," kata salah satu anggota.


Baca juga