Berita Global

Setelah Menahan Penyelesaian, Musk Menyatakan Tetap Berkomitmen Tuntaskan Transaksi

Sabtu, 14 Mei 2022 | 14:05 WIB
Setelah Menahan Penyelesaian, Musk Menyatakan Tetap Berkomitmen Tuntaskan Transaksi

ILUSTRASI. Ilustrasi profil akun Elon Musk di Twitter dan logo Twitter, 28 April 2022. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Elon Musk mentweet pada Jumat menyatakan bahwa kesepakatan pembelian Twitter senilai $44 miliar secara tunai untuk Twitter Inc berstatus "sementara ditahan." Sambil menunggu perusahaan media sosial itu memberikan data tentang proporsi akun palsunya.

Saham Twitter turun lebih dari 20% dalam perdagangan premarket. Namun harga Twitter bangkit lagi setelah Musk mengirim tweet kedua yang mengatakan dia tetap berkomitmen pada kesepakatan itu. Saham Twitter turun 9,6% menjadi US$ 40,71 dalam perdagangan Jumat, diskon tajam dari harga akuisisi, yaitu US$ 54,20.

Musk, orang terkaya di dunia, memutuskan untuk mengabaikan uji tuntas ketika dia setuju untuk membeli Twitter pada 25 April. Itu dilakukan Kepala eksekutif Tesla Inc itu agar perusahaan yang berbasis di San Francisco tersebut segera menerima "penawaran terbaik dan terakhirnya." Ini bisa membuatnya lebih sulit untuk membantah bahwa Twitter entah bagaimana menyesatkannya.

Sejak Musk menandatangani kesepakatan untuk mengakuisisi Twitter, saham teknologi telah jatuh di tengah kekhawatiran investor atas inflasi dan potensi perlambatan ekonomi.

Baca Juga: Menlu Inggris: Vladimir Putin Mempermalukan Dirinya Sendiri di Panggung Dunia

Selisih antara harga penawaran dan nilai saham Twitter telah melebar dalam beberapa hari terakhir. Itu menyiratkan peluang untuk menutup transaksi tersebut merosot hingga kurang dari 50%. Investor berspekulasi bahwa penurunan harga akan mendorong Musk untuk pergi atau mencari harga yang lebih rendah.

"Kesepakatan Twitter untuk sementara ditangguhkan, detail yang mendukung perhitungan bahwa akun spam/palsu memang mewakili kurang dari 5% pengguna," kata Musk kepada lebih dari 92 juta pengikut Twitter-nya.

"Untuk mengetahuinya, tim saya akan melakukan sampel acak 100 pengikut" dari situs microblogging, tweet Musk, mengundang orang lain untuk mengulangi prosesnya dan "melihat apa yang mereka temukan."

"Jika kita bersama-sama mencoba mencari tahu persentase bot/pengguna duplikat, kita mungkin bisa mengumpulkan jawaban yang bagus."

Baca Juga: Saham Twitter Meluncur Pasca Elon Musk Tunda Kesepakatan Pembelian Senilai US$ 44 M

Musk mentweet bahwa dia "mengandalkan keakuratan pengajuan publik Twitter" sebagai balasan atas pertanyaan seorang pengikutnya. Yaitu, mengapa dia tidak memikirkan hal ini sebelum menawarkan untuk membeli perusahaan.

Dalam kesepakatan dengan Twitter, Musk berhak meminta informasi tentang kegiatan operasi setelah penandatanganan kesepakatan. Tetapi ini dimaksudkan untuk membantunya mempersiapkan kepemilikannya atas Twitter, bukan untuk melakukan uji tuntas dan membuka kembali negosiasi.

Twitter tidak merencanakan tindakan segera terhadap Musk sebagai akibat dari komentar Musk, kata orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Perusahaan menganggap komentar itu meremehkan dan melanggar ketentuan kontrak kesepakatan mereka. Namun Twitter memegang tweet kedua Musk bahwa dia berkomitmen untuk melanjutkan akuisisi, tutur sumber tersebut.

Musk datang ke kantor Twitter untuk rapat pada 6 Mei sebagai bagian dari proses perencanaan transaksi, kata juru bicara Twitter.

CEO Twitter Parag Agrawal juga ikut nimbrung, dengan mencuit"Meskipun saya mengharapkan kesepakatan untuk ditutup, kita perlu bersiap untuk semua skenario." Pada hari Kamis, Agrawal mengumumkan perubahan kepemimpinan dan pembekuan perekrutan.

Akun palsu atau akun spam dirancang untuk memanipulasi atau meningkatkan aktivitas secara artifisial di layanan seperti Twitter. Beberapa menciptakan kesan bahwa sesuatu atau seseorang lebih populer daripada yang sebenarnya.

Musk men-tweet cerita Reuters dari sepuluh hari yang lalu yang mengutip angka akun palsu. Twitter mengatakan bahwa angka tersebut merupakan perkiraan dan jumlah sebenarnya mungkin lebih tinggi.

Baca Juga: Berlian Rusia Terkena Sanksi AS, Industri Perhiasan Global Terancam

Perkiraan jumlah akun spam di situs microblogging telah stabil di bawah 5% sejak 2013, menurut pengajuan peraturan dari Twitter, mendorong beberapa analis untuk mempertanyakan mengapa Musk menaikkannya sekarang.

"Metrik 5% ini telah keluar untuk beberapa waktu. Dia jelas sudah melihatnya. Jadi mungkin ini lebih merupakan bagian dari strategi untuk menurunkan harga," kata Susannah Streeter, seorang analis di Hargreaves Lansdown.

Perwakilan Musk tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Saham Tesla naik 5% pada hari Jumat. Saham tersebut telah kehilangan sekitar seperempat nilainya sejak Musk mengungkapkan sahamnya di Twitter pada 4 April, di tengah kekhawatiran dia akan terganggu sebagai CEO Tesla dan bahwa dia mungkin harus menjual lebih banyak saham Tesla untuk mendanai kesepakatan.

Baca Juga: Wall Street: S&P 500 dan Nasdaq Cetak Koreksi Mingguan Terpanjang Lebih dari 1 Dekade

Ada banyak preseden untuk negosiasi ulang harga akuisisi setelah harga di pasar anjlok. Beberapa perusahaan melakukan reprice terhadap akuisisi yang telah disepakati ketika pandemi COVID-19 merebak pada tahun 2020 dan memberikan kejutan ekonomi global.

Misalnya, pengecer Prancis LVMH mengancam akan meninggalkan kesepakatan dengan Tiffany & Co. Pengecer perhiasan AS setuju untuk menurunkan harga sebesar US$ 425 juta menjadi US$ 15.8 miliar.

Pihak pengakuisisi yang mencari jalan keluar terkadang beralih ke klausul "efek merugikan yang material" dalam perjanjian merger mereka, dengan alasan perusahaan target telah dirusak secara signifikan.

Tetapi bahasa dalam perjanjian kesepakatan Twitter, seperti dalam banyak merger baru-baru ini, tidak memungkinkan Musk untuk pergi karena lingkungan bisnis yang memburuk, seperti penurunan permintaan untuk iklan atau karena saham Twitter telah jatuh.

Musk memiliki kewajiban untuk membayar pinalti senilai US$ 1 miliar ke Twitter jika dia tidak menyelesaikan kesepakatan. Tetapi kontrak itu juga berisi klausul "kinerja spesifik" yang dapat dikutip oleh hakim untuk memaksa Musk menyelesaikan kesepakatan.

Dalam praktiknya, pengakuisisi yang kehilangan kasus kinerja tertentu hampir tidak pernah dipaksa untuk menyelesaikan akuisisi dan biasanya menegosiasikan penyelesaian moneter dengan target mereka.

Musk mengatakan bahwa jika dia membeli Twitter, dia "akan mengalahkan bot spam atau mati saat mencoba" dan menyalahkan ketergantungan perusahaan pada iklan karena membiarkan bot spam berkembang biak.

Baca Juga: Merosot 8,73% Sepekan, IHSG Hanya Tinggal Naik 0,25% Sejak Awal Tahun

Dia juga kritis terhadap kebijakan moderasi Twitter dan mengatakan dia ingin algoritma Twitter memprioritaskan tweet untuk publik.

Minggu ini, Musk mengatakan dia akan membatalkan larangan Twitter terhadap mantan Presiden AS Donald Trump ketika dia membeli platform media sosial, menandakan niatnya untuk mengurangi moderasi.

Trump, yang memulai aplikasi media sosial saingannya yang disebut Truth Social, menggunakan platformnya pada hari Jumat untuk mempertimbangkan.

"Tidak mungkin Elon Musk akan membeli Twitter dengan harga yang konyol, terutama karena menyadari bahwa itu adalah perusahaan yang sebagian besar didasarkan pada bot atau akun spam," tulis Trump dalam sebuah posting, menambahkan bahwa situsnya jauh lebih baik.

Terbaru