Berita Global

Tingkatkan Taruhannya di Metaverse, Microsoft Akuisisi Pembuat Game Call of Duty

Rabu, 19 Januari 2022 | 11:59 WIB
Tingkatkan Taruhannya di Metaverse, Microsoft Akuisisi Pembuat Game Call of Duty

ILUSTRASI. call of duty

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Rekor nilai akuisisi di industri game kembali diperbarui. Tidak mau kalah langkah dalam mengantisipasi perkembangan bisnis virtual di masa mendatang, Microsoft Corp membeli Activision Blizzard seharga $68,7 miliar, atau setara Rp 988,2 triliun lebih.

Akuisisi yang diumumkan Microsoft pada Selasa (18/1) merupakan  kesepakatan all cash dengan nilai terbesar sepanjang sejarah. Pengambilalihan pembuat game ngetop Call of Duty itu meningkatkan amunisi Microsoft untuk bersaing di pasar videogaming yang sedang booming, yang kini dipimpin Tencent dan Sony.

Transaksi ini juga mencerminkan kiprah perusahaan multinasional Amerika Serikat itu pada metaverse, seperti yang sudah dilakukan oleh banyak pesaing terbesarnya. Istilah metaverse merujuk ke dunia online virtual di mana orang dapat bekerja, bermain, dan bersosialisasi,

“Game adalah kategori hiburan paling dinamis dan menarik di semua platform saat ini dan akan memainkan peran kunci dalam pengembangan platform metaverse,” kata Kepala Eksekutif Microsoft Satya Nadella.

 Baca Juga: Tips Jual NFT di OpenSea atau Marketplace Lain Cepat Laku, Penuhi 3 Syarat Ini

Microsoft menawar US$ 95 untuk tiap saham Activision, yang mencerminkan premi sebesar 45% dari harga penutupan Activision pada perdagangan Jumat lalu.

Saham Activision pada perdagangan Selasa, terakhir naik 26% menjadi US$ 82,10. Harga itu masih di bawah harga penawaran Microsoft, mencerminkan kekhawatiran pasar bahwa kesepakatan itu bisa nyangkut di tangan regulator.

Microsoft sejauh ini terhindar dari upaya pemantauan ketat, seperti yang dihadapi raksasa teknologi Google dan Facebook. Namun pembelian Activision akan menjadikannya sebagai perusahaan game terbesar ketiga di dunia.

Posisi itu akan menempatkan pembuat konsol gim Xbox di radar anggota parlemen, kata Andre Barlow dari firma hukum Doyle, Barlow & PLC Mazard. “Microsoft sudah besar dalam game,” kata Barlow.

 Baca Juga: Reli Harga Minyak Berlanjut di Pagi Ini (19/1), WTI Sentuh Level US$ 86,94 Per Barel

Sebuah sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan Microsoft harus menanggung semacam pinalti pembatalan hingga US$ 3 miliar ke Activision, jika gagal menuntaskan kesepakatan. Klausul semacam itu menunjukkan optimisme Microsoft untuk mendapatkan persetujuan antimonopoli.

Harga saham perusahaan yang kini mengandalkan platform komputasi awan Azure dan waralaba Outlook itu, terakhir turun 1,9%.

Kesepakatan itu terjadi di saat saham pembuat game "Overwatch" dan "Candy Crush” itu sedang lesu. Sebelum kesepakatan diumumkan, sahamnya telah merosot lebih dari 37% sejak mencapai rekor tertingginya tahun lalu. Penurunan harga saham itu membuntuti tuduhan pelecehan seksual terhadap karyawan dan perilaku tidak senonoh oleh beberapa manajer puncak perusahaan. 

Activision masih menangani tuduhan tersebut dan mengatakan pada hari Senin telah memecat, dan menawarkan pemberhentian dini ke lebih dari tiga lusin karyawan. Sejak Juli, Activision menyatakan telah mendisiplinkan 40 orang karyawan.

Selanjutnya
Halaman   1 2 3

Baca juga