Berita Global

Tingkatkan Taruhannya di Metaverse, Microsoft Akuisisi Pembuat Game Call of Duty

Rabu, 19 Januari 2022 | 11:59 WIB
Tingkatkan Taruhannya di Metaverse, Microsoft Akuisisi Pembuat Game Call of Duty

ILUSTRASI. call of duty

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

CEO Bobby Kotick, yang mengatakan Microsoft mendekatinya tentang kemungkinan buyout, akan melanjutkan sebagai CEO Activision setelah kesepakatan. Namun begitu akuisisi tuntas, Kotick diperkirakan akan hengkang dari Activision, demikian penuturan sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Dalam panggilan konferensi dengan para analis, bos Microsoft Nadella menyinggung pentingnya budaya di sebuah perusahaan, tanpa merujuk secara langsung ke skandal yang membayangi Activision.

"Sangat penting bagi Activision Blizzard untuk mendorong komitmen budaya yang diperbarui," kata dia. Ia menambahkan "keberhasilan akuisisi ini akan bergantung padanya."

Perusahaan analitik data Newzoo memperkirakan pendapatan pasar game global mencapai US$ 180,3 miliar sepanjang 2021, dan meningkat menjadi US$ 218,8 miliar pada 2024.

Baca Juga: Perusahaan Game Metaverse, Animoca Brands Meraup Pendanaan Baru Senilai US$ 360 Juta

Microsoft sudah memiliki tempat berpijak yang signifikan di sektor ini sebagai salah satu dari tiga besar pembuat gim konsol. Perusahaan itu telah melakukan sejumlah investasi selama beberapa tahun terakhir, termasuk mengakuisisi pembuat "Minecraft," Mojang Studios dan Zenimax dalam kesepakatan bernilai miliaran dolar.

Microsoft juga telah meluncurkan layanan game cloud populer, yang memiliki lebih dari 25 juta pelanggan.

Menurut Newzoo, pangsa pasar game Microsoft adalah 6,5% pada tahun 2020, dan akan meningkat menjadi 10,7% setelah akuisisi Activision tuntas.

Para eksekutif menyebut 400 juta pengguna aktif bulanan Activision sebagai salah satu daya tarik utama kesepakatan, dan betapa pentingnya komunitas ini dapat bermain dalam berbagai permainan metaverse yang disiapkan Microsoft.


Baca juga