Berita Global

Toyota Membalap GM sebagai Penjual Mobil Terbanyak di AS sepanjang 2021

Rabu, 05 Januari 2022 | 11:31 WIB
Toyota Membalap GM sebagai Penjual Mobil Terbanyak di AS sepanjang 2021

ILUSTRASI. FILE PHOTO - Logo GM di pabrik perakitan di Ramos Arizpe, Coahuila, Meksiko 25 November 2017. REUTERS/Daniel Becerril/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Toyota Motor Corp menyalip General Motors Co (GM) di pasar otomotif Amerika Serikat (AS) sepanjang tahun 2021. Ini merupakan pertama kalinya sejak tahun 1931, produsen mobil asal Detroit itu gagal menyabet posisi pertama dalam pasar mobil AS selama setahun penuh.

Produsen mobil Jepang itu menjual 2,332 juta unit mobil di AS selama 2021, dibandingkan dengan 2,218 juta unit mobil yang dijual GM, kata pembuat mobil itu pada Selasa.

Penjualan GM di pasar AS terpangkas 13% sepanjang tahun lalu, dan anjlok hingga 43% untuk kuartal keempat. Sebaliknya, Toyota mengalami peningkatan hingga 10% untuk tahun ini. GM terakhir kali mencatatkan penjualan yang lebih rendah pada 2010, sebesar 2,202 juta.

Sepanjang tahun 2020, penjualan GM di AS mencapai 2,55 juta, dibandingkan dengan Toyota 2,11 juta dan Ford Motor Co 2,04 juta.

Baca Juga: Pergerakan Indeks NY Fed Mengesankan Tekanan atas Rantai Pasokan Global Mulai Mereda

Pasar otomotif tahun lalu terganggu oleh masalah pasokan semikonduktor, hingga memaksa pembuat mobil untuk fokus pada model mereka yang paling menguntungkan.

GM mengatakan pada Selasa bahwa mereka mengharapkan pertumbuhan ekonomi AS akan meningkatkan total penjualan industri kendaraan ringan AS dari sekitar 15 juta pada tahun 2021 menjadi sekitar 16 juta pada tahun 2022.

GM telah menjadi penjual kendaraan terbesar di Amerika Serikat sejak 1931, ketika melampaui Ford, menurut data dari publikasi industri Automotive News.

Toyota tidak membesar-besarkan keberhasilannya menjadi pemain terbesar di AS tahun lalu. Wakil Presiden Senior Toyota di AS, Jack Hollis, mengatakan pembuat mobil itu bersyukur atas loyalitas pelanggannya, tetapi "menjadi nomor 1 tidak pernah menjadi fokus atau prioritas.

Pembuat mobil Jepang tidak melihatnya sebagai hal yang berkelanjutan sehingga dapat mempertahankan keunggulan penjualannya di AS dan tidak memiliki rencana untuk menggunakan pencapaian tahun 2021 dalam jenis iklan apa pun, tambahnya. Toyota telah dipuji oleh para analis karena mengatasi kekurangan chip lebih baik daripada pembuat mobil lainnya.

Juru bicara GM Jim Cain mengatakan pembuat mobil Detroit memiliki tahun penjualan yang sangat kuat di Amerika Serikat dalam SUV ukuran penuh dan truk pikap karena telah berfokus pada profitabilitas, dan karena pasokan semikonduktor meningkat, demikian juga penjualan.

GM di bawah Chief Executive Mary Barra juga telah menekankan profitabilitas daripada volume, meninggalkan pasar yang merugi seperti Eropa dan Rusia.

Untuk seluruh industri, penjualan selesai tahun 2021 di bawah 15 juta kendaraan, menurut Wards Intelligence, dengan tingkat penjualan tahunan di bulan Desember berakhir di 12,44 juta. Jumlah setahun penuh jauh di bawah rata-rata lima tahun 17,3 juta dari 2015-2019.

Baca Juga: Pantau Kasus Covid, IMF Undurkan Waktu Penerbitan Proyeksi Ekonomi Global Terbaru

IHS Markit memperkirakan penjualan AS diperkirakan akan mencapai hampir 15,5 juta pada tahun 2022. Toyota melihat penjualan industri melonjak menjadi 16,5 juta tahun ini, dengan permintaan lebih tinggi jika industri dapat meningkatkan produksi lebih lanjut, dengan penjualannya sendiri mencapai 2,4 juta.

"Jika Anda meminta saya untuk memprediksi bagaimana tahun ini akan berjalan pada awal (terakhir) Januari, saya akan salah paham karena seluruh kekurangan microchip ini muncul begitu saja dan menimbulkan banyak malapetaka. ," kata kepala penjualan Hyundai Motor America Randy Parker dalam sebuah wawancara. "Tetapi pada saat yang sama, itu mempertajam keahlian kami."

"Saya sangat bullish pada 2022," tambahnya. Penjualan Hyundai di AS tahun lalu naik 19% menjadi lebih dari 738.000 kendaraan, termasuk rekor jumlah di sisi ritel.


Baca juga