Berita Strategi

Yohanes F Silaen Petinggi ICDX Memilih Nabung Emas dan Trading Emas

Sabtu, 16 Oktober 2021 | 07:05 WIB
Yohanes F Silaen Petinggi ICDX Memilih Nabung Emas dan Trading Emas

Reporter: Hikma Dirgantara | Editor: Avanty Nurdiana

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Vice President Membership Indonesia Commodity and Derivative Exchange (ICDX) Yohanes F. Silaen mulai investasi saat telah memiliki penghasilan sendiri. Kala itu pilihan investasi pertamanya adalah emas batangan.

Pria yang kerap disapa John ini mengisahkan, sejak bekerja pada 2003 silam, ia rutin menyisihkan pendapatan untuk membeli logam mulia. Pertimbangannya adalah emas merupakan aset investasi yang secara nilai selalu naik setiap tahun.

"Apalagi, dulu harga emas masih murah. Per gramnya hanya Rp 200.000-Rp 300.000, Jadi dari gaji per bulan bisa disisihkan beli emas beberapa gram," kata John. Dia baru merasakan keuntungan menabung rutin emas batangan ketika ingin membeli rumah perdana pada medio 2005. 

Baca Juga: Tengah siang, harga emas spot berada di US$ 1.790,64 per ons troi

Kala itu, emas batangan yang ia miliki bisa digunakan untuk membayar uang muka rumah saat itu. John tidak menyangka ternyata rutinitas menabung emas bisa memberikan keuntungan menjanjikan.

Tak pelak, instrumen emas kini menjadi pilihan utama investasi pria berusia 40 tahun ini. John mulai membeli emas batangan, emas digital, hingga trading emas berjangka. 

Setelah berkecimpung pada industri derivatif berjangka, John mengaku juga mencicipi instrumen lainnya. 
Sayangnya, ternyata nasib investasinya tidak semengkilap ketika dirinya trading emas. Pada 2008, John tergoda trading Hang Seng. Saat itu, pergerakan indeks saham bursa Hong Kong ini menjanjikan. Ia ingat mulai beli ketika level Hang Seng di 31.500.

Awalnya, John sempat meraup cuan lumayan. Gara-gara itu, ia jadi sedikit serakah dan lupa memitigasi risiko. Saat itu, ia selalu berpikir koreksi tidak akan lama dan harga bisa kembali naik. "Ternyata indeks Hang Seng jatuh hingga 16.000," kenang John. 

Mitigasi risiko

Pria kelahiran Jakarta ini sampai tidak bisa tidur gara-gara kerugian tersebut. Kerugian tersebut membuat John banyak belajar soal mitigasi risiko, agar tidak terkena kerugian besar lagi. Maklum, volatilitas trading di produk berjangka memang tinggi, sehingga risiko juga tinggi. 

Baca Juga: BI perkirakan inflasi Oktober 2021 sebesar 0,08%

John kini lebih memilih fokus trading di emas berjangka yang volatilitasnya tidak tinggi. Ia menilai mitigasi risikonya lebih mudah dan terukur. Dari total investasi yang dimiliki, sebesar 50% dari keranjang investasi ditempatkan untuk trading instrumen derivatif futures. Sementara 30% untuk emas fisik dan digital, lalu 20% di properti. 

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga