Berita Global

Bank-Bank Besar di AS Memperkirakan Bunga Acuan Naik Empat Kali Sepanjang Tahun Ini

Selasa, 11 Januari 2022 | 12:54 WIB
Bank-Bank Besar di AS Memperkirakan Bunga Acuan Naik Empat Kali Sepanjang Tahun Ini

ILUSTRASI. FILE PHOTO: Trader di booth bursa saham New York (NYSE) di New York City, AS, 8 November 2021. REUTERS/Brendan McDermid/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Bank-bank besar di Amerika Serikat sekarang memperkirakan suku bunga acuan naik empat kali, mulai Maret, sepanjang tahun ini. Proyeksi yang jauh lebih agresif dibanding versi terdahulu, sudah menimbang kemungkinan meredanya dampak dari pasokan yang seret terhadap ekonomi dan harga konsumen.

Dalam laporan riset masing-masing, Goldman Sachs, JPMorgan, dan Deutsche Bank memperkirakan Federal Reserve akan memperketat kebijakan moneter setidaknya empat kali pada tahun 2022. Itu lebih dari konsensus pada akhir Desember lalu, yaitu tiga kenaikan.

Goldman memperkirakan The Fed akan mulai mengurangi isi neracanya yang kini bernilai lebih dari US$ 8 triliun, atau yang disebut "pengetatan kuantitatif" (QT) segera setelah Juli.

CEO JPMorgan Jamie Dimon pada Senin mengatakan ke CNBC bahwa, dia "akan terkejut jika hanya ada empat kali kenaikan bunga acuan di tahun ini.” Ia menambahkan bahwa empat kali kenaikan "akan sangat mudah diserap ekonomi."

Baca Juga: Wall Street Turun, Aksi Bargain Hunting Menahan Kejatuhan Lebih Dalam

Dalam memprediksi empat kenaikan suku bunga, Deutsche, dalam sebuah catatan penelitian pada hari Jumat, mengatakan ekonomi AS menunjukkan lebih banyak kemajuan menuju lapangan kerja yang maksimal. Bank asal Jerman itu memperkirakan run-off neraca Fed akan dimulai pada kuartal ketiga.

Beberapa investor percaya, bagaimanapun, laju inflasi di AS mungkin mendekati puncaknya.

"Kami sudah melihat kekusutan rantai pasokan mereda, dan semua hal lain sama bahkan tanpa kenaikan suku bunga, kami melihat inflasi bergulir mungkin akhir kuartal ini," kata Jack Ablin, kepala investasi di Cresset Capital Management di Chicago.

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga