Hanya Rp 10.000 selama 30 hari untuk berita pilihan, independen, dan inspiratif
Berita Global

Bank Sentral Menghadapi Kendala dalam Memerangi Perubahan Iklim

Rabu, 24 Maret 2021 | 21:17 WIB
Bank Sentral Menghadapi Kendala dalam Memerangi Perubahan Iklim

ILUSTRASI. Kantor pusat European Central Bank (ECB) terbalut sinar logo euro di Frankfurt, Jerman, 12 Maret 2016. EUTERS/Kai Pfaffenbach/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - FRANKFURT. Otoritas moneter sedunia tengah menghadapi dilema. Di satu sisi, bank sentral memikul peran untuk ikut memerangi ancaman perubahan iklim. Namun di sisi lain, melakukan peran itu membuatuhkan biaya yang mahal di masa kini. Jadi, bank sentral memilih untuk melakukan tindakan yang bertahap dan hati-hati, demikian pernyataan Network for Greening the Financial System, Rabu (24/3).

Dengan perubahan iklim yang meningkatkan risiko terhadap stabilitas keuangan, bank sentral sedang memeriksa peran mereka sendiri dalam mendorong transformasi dan pembuat kebijakan sedang mempertimbangkan berbagai opsi yang melibatkan pinjaman, pembelian aset, dan aturan jaminan.

Tetapi semua perubahan potensial menghalangi efektivitas kebijakan moneter, meningkatkan risiko atau menjalankan kelayakan operasional, demikian pernyataan organisasi yang memiliki 89 anggota, termasuk Federal Reserve AS, Bank Sentral Eropa dan Bank Jepang.

Baca Juga: Gubernur The Fed: Aset kripto lebih merupakan aset untuk spekulasi

Karena kerumitan ini, kelompok tersebut sejauh ini gagal mencapai konsensus untuk tindakan kebijakan. Karena itu, kelompok tersebut merekomendasikan langkah-langkah awal namun bertahap dan hati-hati, katanya dalam sebuah laporan.

“Pilihan yang paling tidak menantang untuk dioperasionalkan adalah yang paling tidak canggih dalam hal menangani risiko terkait iklim,” demikian pernyataan Network for Greening the Financial System.

“Karena ketidakpastian yang meningkat seputar waktu yang tepat dan besarnya materialisasi risiko terkait iklim, kebijakan yang optimal bagi banyak bank sentral kemungkinan besar adalah mengadopsi langkah-langkah perlindungan risiko berjaga-jaga secara bertahap, dapat diprediksi, dan berjaga-jaga.”

Baca Juga: Gubernur Bank Sentral Inggris Ingin UU yang Wajibkan Google Menindak Penipuan Online

Namun, jaringan itu menilai kebutuhan untuk melakukan tindakan dini lebih penting daripada ketersediaan data yang lebih andal. Kelompok itu pun menyarankan pembuat kebijakan moneter untuk mempertimbangkan penggunaan metrik yang normatif tentang perubahan iklim, yang tidak terkait dengan urusan keuangan sebagai titik awal yang "pragmatis."

Membatasi ketersediaan kredit untuk beberapa mungkin memiliki dampak negatif terbesar pada efektivitas kebijakan moneter. Sementara penyesuaian aturan agunan bisa jadi sulit untuk dilakukan secara operasional. Pembelian aset yang berharga miring juga akan mengalami kesulitan di salah satu dari dua area ini.

“Meningkatkan pengungkapan data yang relevan dengan iklim adalah masalah kebijakan yang melintasi banyak opsi potensial, sementara persyaratan pengungkapan dapat dirancang oleh bank sentral tergantung pada tanggung jawab masing-masing dalam yurisdiksi mereka,” tambah grup tersebut.

Selanjutnya: Nilai wajar rupiah di tengah kenaikan yield US Treasury

 


Baca juga