Berita Global

Berbagai Indikator Ekonomi Shanghai Ini Terdampak Kebijakan Lockdown

Minggu, 24 April 2022 | 09:46 WIB
Berbagai Indikator Ekonomi Shanghai Ini Terdampak Kebijakan Lockdown

ILUSTRASI. Pekerja dengan alat pelindung diri bersiap melakukan  disinfeksi di distrik Huangpu, menyusul wabah Covid-19 di Shanghai, China, Rabu (20/4/2022). China Daily via REUTERS

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Gelombang infeksi Covid-19 melumpuhkan ekonomi Shanghai pada kuartal pertama tahun ini. Kota terpadat di China itu mengalami penurunan output industri sekaligus penjualan ritel.

Produk domestik bruto (PDB) Shanghai tumbuh 3,1% pada kuartal pertama dari tahun sebelumnya, demikian pengumuman biro statistik lokal pada Sabtu. Angka itu lebih rendah dibandingkan pertumbuhan PDB China secara nasional yang mencapai 4,8%. Pada tahun 2021, PDB Shanghai naik 8,1%.

"Pada Januari-Februari, operasi ekonomi kota stabil, tetapi karena dampak wabah Covid pada Maret, kuartal pertama ditandai dengan stabilitas yang diikuti penurunan," demikian pernyataan biro statistik kota.

Baca Juga: Bank Dunia Siapkan Paket Bantuan untuk Sri Lanka, IMF: Pembicaraan Membuahkan Hasil

Shanghai mulai melaporkan kasus Covid dalam wabah terbaru pada awal Maret. Ketika infeksi meningkat, pihak otoritas memberlakukan lockdown seluruh kawasan kota yang berpenduduk 25 juta orang pada awal April.

Perlambatan ekonomi di Shanghai, yang tidak mempublikasikan data PDB untuk kuartal keempat tahun 2021, secara luas diperkirakan akan memburuk pada bulan April. PDB-nya berkontraksi 6,7% pada Januari-Maret 2020 ketika virus corona baru pertama kali muncul.

Output dari sektor industri besar Shanghai anjlok 7,5% tahun ke tahun di bulan Maret setelah tindakan penguncian yang ketat menghentikan beberapa produksi, kata seorang pejabat kota pada hari Jumat.

Untuk Januari-Maret, produksi industri tumbuh 4,8% dari tahun sebelumnya, data hari Sabtu menunjukkan.

Baca Juga: Pengamat PBB: Korea Utara Gunakan Kejahatan Siber untuk Mendanai Program Senjata

Penjualan ritel kuartal pertama Shanghai, ukuran utama konsumsi, turun 3,8% tahun-ke-tahun, berayun dari pertumbuhan 3,7% dalam dua bulan pertama.

Pada bulan Maret saja, penjualan ritel menukik 18,9%.

Pada kuartal pertama, harga konsumen kota naik 1,8% dari tahun sebelumnya, dengan harga pada Januari-Februari naik 1,6% tahun-ke-tahun dan mempercepat di bulan Maret ke penurunan 2,2%.

Inflasi konsumen yang lebih tinggi terjadi ketika penduduk Shanghai mengeluh tentang makanan dan persediaan dasar selama penguncian, dengan beberapa mengatakan harga sayuran telah naik lima hingga 10 kali lipat dari level sebelum wabah.

Penciptaan lapangan kerja juga melambat, dengan Shanghai melaporkan 192.600 pekerjaan baru di kuartal pertama, turun 26.200 dari kuartal tahun sebelumnya.


Baca juga