Hanya Rp 10.000 selama 30 hari untuk berita pilihan, independen, dan inspiratif
Berita Global

Data Pekerjaan Baru Melandai, The Fed Pertahankan Kebijakan Longgar

Rabu, 12 Mei 2021 | 07:35 WIB
Data Pekerjaan Baru Melandai, The Fed Pertahankan Kebijakan Longgar

ILUSTRASI. FILE PHOTO: Chairman Federal Reserve Jerome Powell saat pembahasan kebijakan moneter AS dengan kongres di Washington, AS, 12 Februari. REUTERS/Yuri Gripas/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Pejabat Federal Reserve, Selasa (12/5) mempertahankan optimisme atas pemulihan ekonomi Amerika Serikat (AS). Namun data pertumbuhan pekerja yang sangat lemah di bulan April, memaksa otoritas moneter untuk mengakui pemulihan pekerjaan mungkin lebih berfluktuasi dibandingkan perkiraan.

AS mencatat penambahan 266.000 pekerjaan baru di bulan lalu, sekitar seperempat dari kenaikan yang diperkirakan para ekonom, termasuk pejabat The Fed. Padahal, lowongan kerja yang tercatat per akhir Maret mencapai rekor 8,1 juta. Angka itu mendekati jumlah penganggur di AS yang mencapai 9,8 juta orang.

Laporan per April itu memunculkan perdebatan tentang alasan orang per orang untuk tidak bekerja selama masa pandemi. Seperti, kendala yang berasal dari kurangnya penitipan anak dan sekolah yang ditutup, kecepatan vaksinasi COVID-19 yang melambat, dan peningkatan tunjangan pengangguran federal yang mendorong beberapa calon pekerja untuk tetap tinggal di rumah.

Baca Juga: Rupiah kembali menguat, hati-hati dolar AS rebound

“Apa yang disarankan data, dan apa yang saya dengar secara anekdot, adalah bahwa permintaan dan penawaran tenaga kerja sama-sama di jalur menuju pemulihan. Tetapi masing-masing melaju dengan kecepatan berbeda, dan mungkin ada gesekan,” Gubernur Fed Lael Brainard mengatakan kepada Society for Advancing Business Editing and Writing (SABEW).

Brainard berharap jumlah orang yang ingin bekerja dan mampu bekerja akan pulih. Dan, ia menyebut The Fed melihat kedua data itu mulai menemukan kecocokan. Situasi itu, disebut Brainard, sejalan dengan sikap The Fed untuk bersabar membiarkan bunga acuan tetap di tingkat krisis sekaligus menggulirkan paket pembelian obligasi, hingga ekonomi benar-benar pulih.

Dalam penampilan terpisah, Presiden Fed Cleveland Loretta Mester, Presiden Fed Philadelphia Patrick Harker, dan Presiden Fed San Francisco Mary Daly mengemukakan argumen yang sama. Mereka menyatakan, banyak data ekonomi akan bergantung pada apakah lebih banyak orang AS yang divaksinasi sehingga orang secara keseluruhan menjadi lebih nyaman di pekerjaan dan aktivitas kontak dekat.

Baca Juga: Harga emas naik karena ada kekhawatiran inflasi

Laporan ketenagakerjaan April telah menyulut perdebatan sengit di Washington sampai di mana pemulihan berlangsung. Perdebatan juga muncul, seputar apakah kebijakan The Fed saat ini menghambat aspek pemulihan.

Ekonomi AS mengambil ancang-ancang untuk membukukan pertumbuhan ekonomi tertinggi sejak awal 1980-an. Data lowongan kerja meningkat tajam, dan jumlah infeksi virus korona harian baru-baru ini menyusut ke tingkat yang tidak terlihat di masa pandemi.

Pebisnis yang mengandalkan bantuan dari Pemerintah AS di masa pandemi, saat ini, mengeluhkan bantuan serupa untuk pekerja. Mereka menuding stimulus semacam itu yang memungkinkan banyak orang untuk bertahan di rumah, dan tidak bekerja.

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga