Berita Global

Hindari Jerat Gagal Bayar, Rusia Kirim Dana Pelunasan Obligasi Sebelum Jatuh Tempo

Sabtu, 21 Mei 2022 | 18:23 WIB
Hindari Jerat Gagal Bayar, Rusia Kirim Dana Pelunasan Obligasi Sebelum Jatuh Tempo

ILUSTRASI. Papan penyaji informasi di dalam Bursa Moskow, Moskow, Rusia, 28 February 2020. REUTERS/Maxim Shemetov

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - LONDON. Rusia pada Jumat bergegas memproses pembayaran untuk dua seri obligasi global terbitannya. Ini merupakan upaya terbaru Negeri Beruang Merah untuk menghindari jerat default yang mengintainya sejak menginvasi Rusia. 

Kementerian keuangan Rusia mengatakan telah mengirim dana senilai US$ 71,25 juta untuk obligasi berdenominasi dolar serta 26,5 juta euro untuk surat utang dalam euro. Pernyataan itu muncul satu pekan sebelum tanggal jatuh tempo pembayaran bunga, dan hanya lima hari sebelum masa berakhirnya pengecualian sanksi yang diberlakukan Pemerintah Amerika Serikat (AS).

Rusia menghadapi ancaman gagal bayar sejak negara-negara Barat memberlakukan serangkaian sanksi atas invasinya ke Ukraina pada 24 Februari. Negara itu tidak cuma terputus dari sistem keuangan global, tetapi juga mengalami pembekuan cadangan devisa di luar negeri senilai US$ 640 miliar. 

Atas berbagai sanksi barat, Rusia mengambil tindakan balasan. Sejauh ini Rusia mampu melunasi utangnya yang jatuh tempo karena Kementerian Keuangan AS memberlakukan pengecualian atas sanksi. Pengecualian ini yang memungkinkan pemegang obligasi internasional untuk menerima pembayaran dari Rusia.

Baca Juga: Tolak Skema Pembayaran Gas yang Baru, Finlandia Kehilangan Pasokan Gas dari Rusia

Masa berlaku pengecualian itu akan berakhir pada 25 Mei. Menteri Keuangan AS Janet Yellen pekan ini memberi isyarat bahwa masa berlaku pengecualian tidak akan diperpanjang. "Mereka menendang kaleng di jalan," kata Kaan Nazli di manajer aset Neuberger Berman, yang memegang beberapa obligasi pemerintah Rusia.

Obligasi internasional negara senilai US$ 40 miliar, yang sekitar setengahnya dipegang investor asing, telah menjadi sorotan pasar keuangan global selama beberapa bulan terakhir.

Sementara Rusia pada awalnya tampak tertarik untuk menahan pembayaran kepada investor asing kecuali jika diizinkan untuk menggunakan cadangan bekunya di luar negeri, ini tampaknya telah berubah. "Strategi berubah menjadi Rusia tidak ingin menjadi pihak yang harus disalahkan atas default," kata Nazli.

Menurut kementerian keuangan Rusia, penyimpanan penyelesaian nasional Rusia yang bertindak sebagai agen pembayaran pada dua obligasi, telah menerima dana tersebut.

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga