Berita Global

Hindari Jerat Gagal Bayar, Rusia Kirim Dana Pelunasan Obligasi Sebelum Jatuh Tempo

Sabtu, 21 Mei 2022 | 18:23 WIB
Hindari Jerat Gagal Bayar, Rusia Kirim Dana Pelunasan Obligasi Sebelum Jatuh Tempo

ILUSTRASI. Papan penyaji informasi di dalam Bursa Moskow, Moskow, Rusia, 28 February 2020. REUTERS/Maxim Shemetov

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - LONDON. Rusia pada Jumat bergegas memproses pembayaran untuk dua seri obligasi global terbitannya. Ini merupakan upaya terbaru Negeri Beruang Merah untuk menghindari jerat default yang mengintainya sejak menginvasi Rusia. 

Kementerian keuangan Rusia mengatakan telah mengirim dana senilai US$ 71,25 juta untuk obligasi berdenominasi dolar serta 26,5 juta euro untuk surat utang dalam euro. Pernyataan itu muncul satu pekan sebelum tanggal jatuh tempo pembayaran bunga, dan hanya lima hari sebelum masa berakhirnya pengecualian sanksi yang diberlakukan Pemerintah Amerika Serikat (AS).

Rusia menghadapi ancaman gagal bayar sejak negara-negara Barat memberlakukan serangkaian sanksi atas invasinya ke Ukraina pada 24 Februari. Negara itu tidak cuma terputus dari sistem keuangan global, tetapi juga mengalami pembekuan cadangan devisa di luar negeri senilai US$ 640 miliar. 

Atas berbagai sanksi barat, Rusia mengambil tindakan balasan. Sejauh ini Rusia mampu melunasi utangnya yang jatuh tempo karena Kementerian Keuangan AS memberlakukan pengecualian atas sanksi. Pengecualian ini yang memungkinkan pemegang obligasi internasional untuk menerima pembayaran dari Rusia.

Baca Juga: Tolak Skema Pembayaran Gas yang Baru, Finlandia Kehilangan Pasokan Gas dari Rusia

Masa berlaku pengecualian itu akan berakhir pada 25 Mei. Menteri Keuangan AS Janet Yellen pekan ini memberi isyarat bahwa masa berlaku pengecualian tidak akan diperpanjang. "Mereka menendang kaleng di jalan," kata Kaan Nazli di manajer aset Neuberger Berman, yang memegang beberapa obligasi pemerintah Rusia.

Obligasi internasional negara senilai US$ 40 miliar, yang sekitar setengahnya dipegang investor asing, telah menjadi sorotan pasar keuangan global selama beberapa bulan terakhir.

Sementara Rusia pada awalnya tampak tertarik untuk menahan pembayaran kepada investor asing kecuali jika diizinkan untuk menggunakan cadangan bekunya di luar negeri, ini tampaknya telah berubah. "Strategi berubah menjadi Rusia tidak ingin menjadi pihak yang harus disalahkan atas default," kata Nazli.

Menurut kementerian keuangan Rusia, penyimpanan penyelesaian nasional Rusia yang bertindak sebagai agen pembayaran pada dua obligasi, telah menerima dana tersebut.

Tidak jelas apakah dana tersebut akan mencapai pemegang asing dari dua Eurobond Rusia, sebuah proses multilangkah yang biasanya melibatkan bank internasional dan lembaga kliring.

JPMorgan, yang sebelumnya bertindak sebagai bank koresponden untuk pembayaran tersebut, tidak segera menanggapi permintaan komentar. Departemen Keuangan AS menolak berkomentar.

Menteri Keuangan Rusia Anton Siluanov mengatakan pada hari Rabu bahwa Moskow akan membayar kewajiban utang luar negerinya dalam rubel jika Amerika Serikat memblokir opsi lain dan tidak akan menyebut dirinya default karena memiliki sarana untuk membayar.

Meskipun banyak pembatasan, Rusia telah berhasil melakukan pembayaran tujuh obligasi sejak invasinya ke Ukraina sebelum pembayaran bunga terakhir.

Tetapi tampaknya semakin tidak mungkin bagi Kantor Pengawasan Aset Asing (OFAC) AS untuk memperpanjang lisensi yang dibutuhkan Rusia untuk melakukan pembayaran. Menteri Keuangan Yellen mengatakan pada Rabu bahwa sementara tidak ada keputusan akhir yang diambil, "tidak mungkin itu akan berlanjut." 

Baca Juga: Pembuat Kebijakan ECB Sepakat Kenaikan di Juli, Besarannya Belum Pasti

Mereka yang mendukung perpanjangan berpendapat bahwa membiarkan Rusia membayar utangnya akan menguras dada perangnya dengan memaksa Moskow menggunakan pendapatan mata uang kerasnya untuk melakukan pembayaran kepada kreditur.

Para penentang mengatakan Rusia harus membayar kurang dari US$ 2 miliar untuk utang luar negerinya hingga akhir tahun, yang berarti jika dibandingkan dengan pendapatan minyak dan gas Moskow yang hampir US$ 28 miliar pada April saja berkat harga energi yang tinggi.

Pembayaran berikutnya setelah 27 Mei adalah US$ 235 juta dalam dua Eurobonds yang jatuh tempo pada 23 Juni.

"Ini menunda hal yang tak terhindarkan," kata Petar Atanasov, co-head of sovereign research di Gramercy, spesialis dana utang pasar berkembang. "Pada titik tertentu mereka tidak akan dapat melakukan pembayaran lagi."

Terbaru