Berita Global

Indonesia Larang Ekspor, Pasokan Minyak Nabati Global Makin Seret

Senin, 25 April 2022 | 12:14 WIB
Indonesia Larang Ekspor, Pasokan Minyak Nabati Global Makin Seret

ILUSTRASI. Pelabuhan Dumai yang merupakan pelabuhan ekspor CPO terbesar di Sumatra. Dok. Pelindo I

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - MUMBAI. Konsumen minyak nabati global tidak memiliki pilihan selain membayar mahal untuk mendapat pasokan minyak sawit mentah, setelah Indonesia secara mendadak memberlakukan larangan ekspor. Pengguna crude palm oil (CPO) kesulitan mencari alternatif sumber pasokan, yang sudah menurun karena cuaca buruk dan invasi Rusia ke Ukraina.

Kebijakan larangan ekspor CPO yang diambil produsen di dunia itu otomatis akan mengangkat harga semua minyak nabati utama, termasuk minyak kedelai, minyak bunga matahari dan minyak lobak, demikian prediksi pengamat industri. Itu akan memberikan tekanan ekstra atas konsumen yang sensitif terhadap biaya di Asia dan Afrika yang terkena dampak harga bahan bakar dan makanan yang lebih tinggi. 

"Keputusan Indonesia tidak hanya memengaruhi ketersediaan minyak sawit, tetapi juga minyak nabati di seluruh dunia," James Fry, ketua konsultan komoditas LMC International, mengatakan kepada Reuters.

Minyak sawit merupakan bahan baku untuk berbagai produk, mulai kue, minyak goreng hingga kosmetik dan produk pembersih. Sebanyak 60% dari pasokan minyak nabati dunia saat ini merupakan minyak sawit. 

Baca Juga: Saham Perusahaan Minyak Sawit Terkemuka Jatuh Setelah Larangan Ekspor Minyak Goreng

Indonesia yang menyumbang sekitar sepertiga dari semua ekspor minyak nabati, mengumumkan larangan ekspor pada 22 April, hingga pemberitahuan lebih lanjut. Larangan itu merupakan langkah Indonesia mengatasi kenaikan harga domestik. 

"Ini terjadi ketika tonase ekspor semua minyak utama lainnya berada di bawah tekanan: minyak kedelai karena kekeringan di Amerika Selatan; minyak lobak karena tanaman kanola yang membawa bencana di Kanada; dan minyak bunga matahari karena perang Rusia di Ukraina," kata Fry.

Harga minyak nabati telah meningkat lebih dari 50% dalam enam bulan terakhir karena faktor-faktor dari kekurangan tenaga kerja di Malaysia hingga kekeringan di Argentina dan Kanada - masing-masing pengekspor minyak kedelai dan minyak canola terbesar - membatasi pasokan. 

Pembeli berharap panen bunga matahari dari eksportir utama Ukraina akan mengurangi keketatan, tetapi pasokan dari Kyiv telah berhenti karena apa yang disebut Rusia sebagai "operasi khusus" di negara itu. 

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga