Berita

Indonesia Perlu Menarik Investasi US$ 1 Triliun untuk Garap Energi Baru Terbarukan

Selasa, 11 Oktober 2022 | 06:47 WIB
Indonesia Perlu Menarik Investasi US$ 1 Triliun untuk Garap Energi Baru Terbarukan

ILUSTRASI. PLTA Cirata: Staf melaksanakan pemeriksaan rutin di PLTA Cirata, Jawa Barat, Selasa (9/8/2002). KONTAN/Baihaki/9/8/2022

Reporter: Arfyana Citra Rahayu | Editor: Sandy Baskoro

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indonesia memerlukan dukungan investasi yang cukup besar untuk mengembangkan energi bersih. Sekretaris Jenderal Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Rida Mulyana mengungkapkan, Indonesia membutuhkan investasi hingga US$ 1 triliun untuk mendukung pencapaian net zero emission pada tahun 2060 mendatang.

"Untuk mendukung transisi energi di Indonesia dibutuhkan investasi hingga US$ 1 triliun hingga 2060 pada pengembangan energi baru terbarukan (EBT) dan membangun transmisi. Kita membutuhkan dukungan finansial," jelas dia dalam acara Indonesia Sustainable Energy Week 2022, Senin (10/10).

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Bayar per artikel

Hanya Rp 5.000 untuk membaca artikel ini

Rp 5.000

Berlangganan dengan Google

Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran karena Google akan mengingat metode yang sudah pernah digunakan.

Terbaru
IHSG
7.311,91
0.06%
-4,20
LQ45
987,90
0.21%
-2,03
USD/IDR
15.715
0,27
EMAS
1.142.000
0,35%
Terpopuler