Berita

Investasi Warren Buffet di Berkshire Hathaway Jebol Akibat Saham Apple

Minggu, 05 November 2023 | 08:36 WIB
Investasi Warren Buffet di Berkshire Hathaway Jebol Akibat Saham Apple

ILUSTRASI. Nama : Warren Buffett ;Usia : 30 Agustus 1930 ;Alamat : ;Omaha, Nebraska, Amerika Serikat ;Perusahaan : Berkshire ;Hathaway ;Kekayaan : US$ 84,2 miliar (Jika kurs US$ 1 = ;Rp 13.000, maka nilainya setara dengan Rp 1.094,6 triliun) ;Keterangan : - Warren Edward Buffett dikenal sebagai ;'Wizard of Omaha' (Penyihir dari Omaha) atau 'Oracle of ;Omaha' (Peramal dari Omaha) adalah seorang investor, ;pengusaha, dan philanthropist asal Amerika Serikat. Dia ;adalah investor tersukses di dunia. Buffett adalah komisaris, ;direktur utama, dan sekaligus pemegang saham terbesar di ;Berkshire Hathaway yang memiliki lebih dari 60 perusahaan.;- Warren Buffet adalah putra seorang anggota ;kongres A.S., pertama kali membeli saham pada usia 11 dan ;mengajukan pajak pertama pada usia 13 tahun. Dia telah ;berkomitmen untuk memberikan lebih dari 99% ;kekayaannya untuk amal. Sejauh ini ia telah memberikan ;hampir $ 32 miliar. Bersama Bill Gates dan temannya ;sesama milyuner, dia meluncurkan The Giving Pledge pada ;tahun 2010, menyumbangkan setengah dari kekayaan mereka ;untuk amal. ;Sumber foto : thestreet.com

Sumber: Reuters | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perusahaan investasi milik Warren Buffett, Berkshire Hathaway Inc. pada hari Sabtu melaporkan kerugian besar hingga empat kali lipat, menjadi $12,77 miliar.

Mereka melaporkan pada kuartal lalu, untuk kali pertamanya dalam setahun mengalami kerugian besar karena turunnya harga saham Apple. 

Tidak hanya saham Apple, saham-saham lain yang dimiliki Berkshire Hathaway juga turun. Meskipun demikian, mereka mengatakan hasil yang lebih baik dari bisnis asuransi, membantu meningkatkan laba operasional menjadi rekor tertinggi.

Kenaikan suku bunga juga telah meningkatkan yield pada kuartal ketiga, pada investasi Berkshire dalam surat utang Amerika Serikat di atas 5%. 

Sementara jumlah klaim kecelakaan mobil yang lebih sedikit dan musim badai Atlantik yang tenang, cukup memperkuat kinerja perusahaan asuransi mobil Geico dan bisnis reasuransi.

Laba operasional Berkshire Hathaway naik 41% menjadi $10,76 miliar, meskipun kerugian bersih Berkshire melonjak lebih dari empat kali lipat menjadi $12,77 miliar.

Baca Juga: Ogah Nyontek Warren Buffett, Ini Cara Robert Kiyosaki Menuai Untung dan Kaya Raya

Berkshire juga mengindikasikan bahwa mereka tetap berhati-hati terhadap penilaian saham dan lingkungan pasar.

Portofolio kas konglomerat berbasis di Omaha, Nebraska ini melebar menjadi rekor $157,2 miliar, cukup untuk satu atau lebih akuisisi besar, karena Berkshire menjual saham senilai $5,3 miliar lebih banyak dari yang dibelinya dan memperlambat pembelian kembali sahamnya sendiri menjadi $1,1 miliar.

Berkshire juga melaporkan tanda-tanda kehati-hatian di kalangan konsumen, di mana kepercayaan telah menurun karena kekhawatiran inflasi, biaya pinjaman yang lebih tinggi, dan ketidakstabilan politik.

Kinerja perusahaan tempat investasi yakni perusahaan kereta api BNSF mengirimkan lebih sedikit barang konsumen, sementara penurunan pembelian rumah merugikan perusahaan pialang real estat bernama Berkshire dan unit produk bangunan seperti Clayton Homes. Adapun penjualan mobil RV Forest River dan pakaian Fruit of the Loom juga mengalami tekanan.

Jim Shanahan, seorang analis Edward Jones yang memberi peringkat "tahan" untuk saham Berkshire, mengatakan hasil keseluruhan "cukup baik" dan melampaui harapannya, meskipun "ketidakpastian" baru di bisnis konsumen bisa berlanjut selama beberapa kuartal.

Banyak perusahaan konsumen mengalami kenaikan biaya masukan yang tinggi dan permintaan yang "lemah," kata Cathy Seifert, seorang analis CFRA Research yang pada tanggal 31 Oktober meningkatkan peringkat Berkshire menjadi "beli."

Baca Juga: Daftar 33 Buku yang Pernah Disebut Warren Buffett dalam Surat Tahunan Pemegang Saham

"Di tengah latar belakang tersebut, tidak mengherankan jika anak perusahaan konsumen dan perumahan Berkshire mengalami tekanan," katanya.

Jazwares, produsen mainan yang membuat Squishmallows yang populer dan yang dibeli oleh Berkshire satu tahun lalu, membantu mengimbangi beberapa kelemahan tersebut dengan menghasilkan $469 juta pendapatan dalam kuartal tersebut.

Uang Tidak Sia-sia 

Investor mengawasi Berkshire dengan cermat karena hasil investasi perusahaan ini sering mencerminkan tren ekonomi yang lebih luas, dan karena reputasi Buffett yang berusia 93 tahun sebagai salah satu investor terbesar di dunia.

Banyak investor memuji kewaspadaan Berkshire dalam mengeluarkan uang tunai meskipun mereka menunggu Buffett untuk melakukan akuisisi besar.

"Berkshire berdisiplin," kata Tom Russo, seorang mitra di Gardner Russo & Quinn di Lancaster, Pennsylvania yang telah memiliki saham Berkshire sejak tahun 1982. 

"Ini tidak menunjukkan 'ketakutan ketinggalan' dengan melakukan perdagangan dan membeli bisnis yang daya tariknya mungkin akhirnya tampak ilusif."

Baca Juga: Perusahaan Milik Warren Buffett Digugat, Ini Akar Masalahnya

Buffett sendiri telah memberikan pelajaran kesabaran. "Uang tidak sia-sia," katanya dalam pertemuan tahunan Berkshire pada bulan Mei.

Kerugian keseluruhan Berkshire sebesar $12,77 miliar setara dengan $8.824 per saham Kelas A, dan naik dari $2,8 miliar setahun sebelumnya.

Laba operasional sebesar $10,76 miliar setara dengan $7.444 per saham Kelas A, dan naik dari $7,65 miliar setahun sebelumnya.

Hasil keseluruhan mencakup kerugian investasi sebesar $23,5 miliar, yang terutama mencerminkan penurunan 12% dalam harga saham pembuat iPhone, Apple, yang dimiliki oleh Berkshire senilai $177,6 miliar.

Hasil bersih Berkshire berfluktuasi luas karena aturan akuntansi mengharuskan perusahaan melaporkan keuntungan dan kerugian investasi bahkan jika tidak membeli atau menjual apa pun.

Buffett mengatakan volatilitas tersebut biasanya tidak berarti, dan Berkshire tampaknya tetap memegang saham Apple.

Operasi asuransi menghasilkan laba sebesar $4,89 miliar, naik dari hanya $336 juta setahun sebelumnya, ketika ia mengalami kerugian sebesar $2,7 miliar hanya dari Badai Ian saja.

Baca Juga: Warren Buffett Baru Saja Ultah ke-93, Ini 6 Mantra Terbaiknya yang Bisa Dicontek

Geico berbalik menjadi laba sebelum pajak sebesar $1,05 miliar dari kerugian sebelum pajak sebesar $759 juta karena lebih sedikit pengemudi mengajukan klaim, meskipun penurunan iklan yang signifikan berkontribusi pada penurunan 13% dalam kebijakan keseluruhan.

Shanahan mengatakan beberapa perusahaan asuransi menolak bisnis baru di negara bagian besar seperti California, Florida, New Jersey, dan New York karena premi mungkin terlalu rendah.

"Pertanyaannya adalah apakah Geico siap untuk pertumbuhan mengingat pembatalan kebijakan yang sedang terjadi," katanya.

PacifiCorp  

Perusahaan kereta api BNSF, yang sering menghasilkan satu-perseratus laba operasional Berkshire, melihat pendapatan bersih turun 15% menjadi $1,22 miliar.

Laba dari bisnis energi turun 69% menjadi $498 juta, karena utilitas PacifiCorp memperkirakan kerugian lebih lanjut dari litigasi atas kebakaran hutan di barat Amerika Serikat.

Berkshire tidak dapat memprediksi dampak dari keputusan juri pada tanggal 31 Oktober yang memberikan $1,78 miliar kepada penjual rumah atas dugaan konspirasi anti-trust ilegal di antara beberapa tergugat, termasuk unit HomeServices of America miliknya, untuk menggelembungkan komisi broker.

Baca Juga: Warren Buffett Beri Petuah Soal Bisnis Terburuk Saat Inflasi

Unit truck stop Pilot, di mana Berkshire mengambil 80% saham pada Januari, menambahkan laba sebesar $183 juta. Para pendiri, keluarga Haslam yang merupakan miliarder, sedang menggugat Berkshire atas berapa banyak yang akan mereka terima jika mereka menjual 20% yang mereka masih miliki.

Berkshire juga mengatakan risiko geopolitik tetap menjadi perhatian, meskipun unit metalworking IMC miliknya, yang membuat banyak produk di Israel, tidak mengalami dampak signifikan dari perang antara negara tersebut dan Hamas.

Buffett telah menjalankan Berkshire sejak tahun 1965. Kekayaan bersihnya sebesar $117,5 miliar menempatkannya sebagai yang kelima di seluruh dunia menurut majalah Forbes.

Saham Berkshire naik 14% tahun ini, sejajar dengan Standard & Poor's 500 .SPX.

Selanjutnya: Operating Profit Sets Record, Buffett's Berkshire Posts Bigger Loss as Stocks Fall

Terbaru
IHSG
7.222,38
0.51%
36,35
LQ45
895,84
0.48%
4,26
USD/IDR
16.024
0,28
EMAS
1.325.000
0,00%