Hanya Rp 10.000 selama 30 hari untuk berita pilihan, independen, dan inspiratif Berlangganan Sekarang
Berita Bisnis

IPO IndoSterling Technomedia (TECH) Diwarnai Cerita Gagal Bayar Entitas Berelasinya

Kamis, 04 Juni 2020 | 07:33 WIB
IPO IndoSterling Technomedia (TECH) Diwarnai Cerita Gagal Bayar Entitas Berelasinya

ILUSTRASI. William Henley founder Indosterling Capital

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kamis (4/6) ini, PT IndoSterling Technomedia Tbk (TECH) bakal mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Indonesia (BEI). Namun kabar tak sedap datang dari perusahaan berelasi IndoSterling Technomedia, yakni PT IndoSterling Optima Investa.

IndoSterling Optima dikendalikan oleh Sean William Henley (William), yang juga merupakan Komisaris Utama IndoSterling Technomedia.

Cerita berawal dari seorang sumber KONTAN yang tidak bersedia disebutkan namanya, menunjukkan bukti pembelian promissory notes yang diterbitkan IndoSterling Optima. Produk tersebut diberi nama IndoSterling High Yield Promissory Notes (HYPN).

Pada bukti kepemilikan promissory notes tersebut, tersebut tandatangan William di atas materai.

Baca Juga: Indosterling Technomedia (TECH) hari ini menawarkan saham perdana

Dokumen tersebut menerangkan sejumlah hal, diantaranya nama nasabah, nilai pembelian, besaran kupon yang diberikan, serta tanggal jatuh tempo.

Dari dokumen promissory notes sumber KONTAN tersebut kupon yang dijanjikan sebesar 13% per tahun. Nasabah tersebut menempatkan dana selama 12 bulan terhitung sejak awal kuartal II 2019.

Namun saat jatuh tempo, IndoSterling Optima tidak kunjung melaksanakan kewajibannya. "Kami diminta memperpanjang masa investasi," tutur sumber KONTAN, Selasa (2/6).

Belakangan muncul sejumlah surat edaran manajemen IndoSterling Optima kepada para nasabah yang ditandatangani William.

Pada surat edaran bernomor: 005/BOD/101/IV/2020 tertanggal 6 April 2020, ada empat poin yang disampaikan William.

1. Bahwa kontrak HYPN yang jatuh tempo tanggal 1 April 2020 sampai 31 Desember 2020 akan otomatis diperpanjang dengan jangka waktu sesuai tenor kontrak HYPN sebelumnya.

Reporter: Yuwono Triatmodjo
Editor: Yuwono triatmojo

Baca juga