Hanya Rp 10.000 selama 30 hari untuk berita pilihan, independen, dan inspiratif
Berita Style

Jasa Joint live Streaming di Instagram, Peluang Unik di Kala Pandemi

Minggu, 15 November 2020 | 10:00 WIB
Jasa Joint live Streaming di Instagram, Peluang Unik di Kala Pandemi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Di masa pandemi ini tak sedikit orang kehilangan sumber rejeki. Akan tetapi ada juga orang yang jeli sehingga tetap bisa mengisi pundi-pundi uangnya, bahkan melebihi sebelum pandemi.

Jeli melihat peluang dan membaca kesempatan merupakan kunci penting ketika kondisi menghadapi jalan buntu. Salah satu jenis usaha yang baru muncul di masa pandemi ini adalah jasa joint live Instagram (IG).

Usaha ini terbilang mudah dilakukan, asalkan ada akun IG dengan follower yang cukup banyak dan riil. Anda bisa membuka jasa joint live bagi pemilik akun lain untuk menawarkan dagangannya. Anda menjadi semacam moderator antara penjual dan para viewers calon pembeli.

Layanan joint live IG kini banyak digunakan untuk transaksi lelang ikan cupang. Ya, kini penjualan ikan cupang pun dilakukan secara lelang lewat IG Live. Rahendra Adnan, pemilik usaha ikan cupang Top Grade Indukan Cupang merasakan betul kenaikan omzet ketika menjual ikan cupang melalui IG Live.

"Kalau jual lewat offline saja, yang eceran belum tentu sehari 20 ekor. Tapi kalau jualan live IG bisa laku 20 ekor sampai 30 ekor hanya dalam 1 jam," kata Adnan yang tinggal di Majalengka, Jawa Barat ini.

Selain mampu menjual puluhan ekor dalam satu jam, harga ikan pun terdongkrak naik. Pihak pedagang akan memasang harga dasar lelang. Para viewer yang tertarik bisa mendapatkan ikan dengan cara menawarkan harga (bidding) lebih tinggi.

Saat jangka waktu lelang habis, penawar dengan harga penawaran tertinggi berhak menebus si cupang. Lelang cupang di IG Live cuma mamakan waktu 1,5 menit hingga 2 menit per ekor

Menurut Adnan, penjualan secara online dengan menampilkan ikan cupang secara langsung di layar kamera membuat peminatnya antusias berebut.

"Kita membuka harga dasar, kalau emang ikannya bagus pasti yang minat banyak dan rela nge-bid sampai dia dapat," kata Adnan.

Hal yang sama juga dirasakan Rizal Maulana, pemilik toko online Ikan Hias Parung. Lelaki yang sudah menjadi petani ikan cupang sejak tahun 2006 ini mengaku penjualannya meningkat sejak berjualan melalui IG Live. Bahkan hanya dalam tempo dua jam dia bisa meraup omzet puluhan juta.

Begitu pula pengalaman Noval Datau pemilik akun The Khamim Betta Fish. Penjual cupang yang berlokasi di Cikeas, Bogor, ini hanya butuh waktu 3 jam untuk menjual hingga 60 ekor cupang lewat IG Live.

Cupang yang dia lelang melalui IG Live biasanya laku pada kisaran harga Rp 50.000 hingga Rp 150.000 per ekor.

Baik Adnan, Rizal, maupun Noval, tak begitu bisa mendapatkan pembeli melalui cara lelang live. Kalau mulai live sendiri kan penonton tidak banyak, follower belum banyak.

"Jadi saya pakai jasa akun-akun seller cupang lain untuk live bareng," kata Noval.

Bila live barengan dengan akun-akun cupang yang besar, otomatis jumlah viewer akan banyak. Ngaruh banget penjualannya kalau joint bersama penjual lain.

"Selain penjualan naik, kita bisa menambah follower. Toko kita jadi dikenal. Jadi kalau pun mau live sendiri penonton lumayan," kata Adnan.

Akan tetapi, meski sudah memiliki viewer yang lumayan, bagi Noval maupun Adnan joint live dengan akun-akun besar tetap dilakukan. Bahkan mereka rela antre berbulan-bulan untuk mendapatkan slot jadwal live bareng.

"Kalau aku-akun besar, kami antrinya bisa dua hingga tiga bulan. Susah banget. Tapi, ya, itu harus kami lakukan supaya viewer kita nambah juga dan toko kita biar makin dikenal luas," kata Adnan.

Tak hanya rela antre supaya bisa joint live, para seller cupang seperti Noval dan Adnan bahkan rela merogoh kocek dalam-dalam untuk membayar jasa joint live.

Selanjutnya
Halaman   1 2
Reporter: Fransiska Firlana
Editor: Havid Vebri

Baca juga