Berita HOME

Kendati Pemulihan Belum Rata, Ekonomi Korsel Tumbuh Tertinggi selama 11 Tahun

Selasa, 25 Januari 2022 | 12:53 WIB
Kendati Pemulihan Belum Rata, Ekonomi Korsel Tumbuh Tertinggi selama 11 Tahun

ILUSTRASI. Presiden Korea Selatan Moon Jae-in memberikan pidato di depan prototipe jet tempur pertama buatan negeri sendiri yang disebut KF-21 saat upacara peluncuran di Sacheon, Korea Selatan, Jumat (9/4/2021). Yonhap via REUTERS

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

"Orang-orang mulai terbiasa dengan pembatasan jarak sosial. Aktivitas lebih lambat pada bulan Desember tetapi pukulannya lebih kecil dari sebelumnya."

Ekonomi tumbuh 1,1% yang disesuaikan secara musiman pada periode Oktober-Desember dari tiga bulan sebelumnya, mengalahkan ekspansi 0,9% yang diperkirakan dalam jajak pendapat Reuters dan naik dari kenaikan 0,3% pada kuartal ketiga.

Dari tahun sebelumnya, ekonomi tumbuh 4,1% pada kuartal keempat, juga mengalahkan perkiraan median 3,7% dalam jajak pendapat.

BOK pada 14 Januari menaikkan suku bunga acuan ke tingkat pra-pandemi dan mengisyaratkan akan semakin ketat karena pertumbuhan dan tekanan inflasi tetap kuat.

Baca Juga: Menko Airlangga: Presidensi G20 Sumbang PDB Indonesia Hingga Rp 7,4 Triliun  

Ekonomi Korsel telah mengalami lonjakan tajam meskipun tidak merata dari kemerosotan virus corona pada tahun 2020, ketika berkontraksi 0,9%, dengan ekspor meningkat pada laju tahunan tercepat dalam 11 tahun tahun lalu sementara pemulihan konsumsi tidak merata karena pembatasan jarak sosial.

Jajak pendapat Reuters baru-baru ini terhadap 20 ekonom memperkirakan ekonomi akan tumbuh 2,9% tahun ini, di bawah 3,0% yang diproyeksikan oleh BOK.

Data Selasa menunjukkan ekspor adalah pendorong utama pertumbuhan pada kuartal keempat, melonjak 4,3% pada kuartal tersebut. Pertumbuhan juga ditopang oleh konsumsi swasta dan investasi konstruksi yang tumbuh masing-masing 1,7% dan 2,9%.

Sektor jasa tumbuh 1,3% pada kuartal keempat, lebih kuat dari kuartal ketiga tetapi lebih lambat dari kuartal kedua. Investasi modal turun 0,6% pada kuartal, menyusul penurunan 2,4% dalam tiga bulan sebelumnya.


Baca juga

IHSG
6.846,36
0.94%
-65,22
LQ45
982,46
0.96%
-9,48
USD/IDR
14.882
0,23
EMAS
984.000
0,40%