Hanya Rp 10.000 selama 30 hari untuk berita pilihan, independen, dan inspiratif Berlangganan Sekarang
Berita Ekonomi

Laba BTPN Mengempis 9% yoy Menjadi Rp 1,12 Triliun

Rabu, 29 Juli 2020 | 09:30 WIB
Laba BTPN Mengempis 9% yoy Menjadi Rp 1,12 Triliun

ILUSTRASI. Pertumbuhan kredit BTPN diiringi oleh kenaikan rasio kredit bermasalah (NPL) gross secara tahunan menjadi dari 0,81% menjadi 1,12%

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Benar saja, lesunya PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) akibat tersengat wabah korona juga terjadi di bank-bank lain. Tengok saja laba bersih setelah pajak PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional Tbk (BTPN) pada semester I tahun ini yang turun 9% year on year (yoy) menjadi Rp 1,12 triliun. Laba BTPN juga tertekan kenaikan biaya kredit sebesar 63% yoy.

Sebenarnya penyaluran kredit masih tumbuh didorong oleh penyaluran kredit di segmen korporasi yang naik 18% yoy menjadi Rp 88,6 triliun. Namun pertumbuhan kredit diiringi oleh rasio kredit bermasalah atau non-perfoming loan (NPL) gross yang naik secara tahunan menjadi 1,12%, dari 0,81%.

Ini Artikel Spesial
Hanya dengan berlangganan Rp 10.000 selama 30 hari Anda dapat membaca berita pilihan, independen, dan inspiratif ini.
Reporter: Anggar Septiadi, Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang
Editor: Anastasia Lilin Yuliantina

Baca juga