Berita Bisnis

Moody's: Jatuh Tempo Obligasi dan Harga Batubara Jadi Tantangan Besar Bagi BUMA

Senin, 31 Agustus 2020 | 19:34 WIB
Moody's: Jatuh Tempo Obligasi dan Harga Batubara Jadi Tantangan Besar Bagi BUMA

ILUSTRASI. Leverage PT Bukit Makmur Mandiri Utama (BUMA) akan melemah sekitar 3,2x pada 2019 menjadi 3,5x pada 2020 karena kehilangan pelanggan terbesar ketiga. Leverage dapat semakin melemah jika harga batubara tetap rendah dan penambang batubara mengurangi produks

Reporter: Nathasya Elvira | Editor: Anastasia Lilin Yuliantina

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Kontraktor jasa penambangan PT Bukit Makmur Mandiri Utama (peringkat Ba3 negatif) menghadapi dua tantangan besar yakni jatuh tempo obligasi pada Februari 2022 dan tren harga batubara yang rendah. Meskipun, anak usaha PT Delta Dunia Makmur Tbk (DOID) tersebut memiliki likuiditas yang cukup memadai hingga Desember 2021.

Pada semester I 2020 kemarin, BUMA memangkas pengeluaran dan menurunkan belanja modal. Pada saat yang bersamaan, mereka mendapatkan pengembalian pajak dari pemerintah atawa tax refund sebesar US$ 68 juta. Alhasil, posisi kasnya menjadi US$ 150 juta atau hampir tiga kali lipat dari rata-rata historis sekitar US$ 50 juta.

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Bayar per artikel

Hanya Rp 5.000 untuk membaca artikel ini

Rp 5.000

Berlangganan dengan Google

Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran karena Google akan mengingat metode yang sudah pernah digunakan.

Terbaru