Berita Refleksi

Mudik dan Disorientasi Pembangunan

Oleh Joko Riyanto - Koordinator Riset Pusat Kajian dan Penelitian Kebangsaan (Puskalitba) Solo
Sabtu, 06 April 2024 | 05:00 WIB
Mudik dan Disorientasi Pembangunan

ILUSTRASI. stvgott

Reporter: Harian Kontan | Editor: Lamgiat Siringoringo

KONTAN.CO.ID - Seremonial sosial tahunan bernama mudik Lebaran mulai tergelar. Kementerian Perhubungan (Kemenhub) memproyeksikan, ada sebanyak 193,6 juta orang atau 71,7% dari total penduduk melakukan perjalanan mudik selama periode Lebaran 2024. Perkiraan itu naik dari tahun lalu, dengan jumlah pemudik sebanyak 123,8 juta orang.

Survei Kemenhub menunjukkan, peminat kereta api mencapai 20,3% atau sebanyak 39,32 juta orang. Moda transportasi pilihan terbanyak kedua adalah bus dengan 19,4% atau 37,51 juta orang. Lalu, ada mobil pribadi sebesar 18,3% atau 35,42 juta orang. Pilihan selanjutnya adalah sepeda motor 16,07% atau 31,12 juta orang pada tahun 2024.

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Kontan Digital Premium Access

Business Insight, Epaper Harian + Tabloid, Arsip Epaper 30 Hari

Rp 120.000

Berlangganan dengan Google

Gratis uji coba 7 hari pertama. Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran.

Terbaru
IHSG
7.222,38
0.51%
36,35
LQ45
895,84
0.48%
4,26
USD/IDR
16.024
0,28
EMAS
1.325.000
0,00%
Terpopuler