Berita Global

Naikkan Investasi di Proyek Rendah Karbon, Chevron Menolak Kejar Target Emisi Nol

Rabu, 15 September 2021 | 10:12 WIB
Naikkan Investasi di Proyek Rendah Karbon, Chevron Menolak Kejar Target Emisi Nol

ILUSTRASI. FILE PHOTO: A combination of file photos shows the logos of five of the largest publicly traded oil companies; BP, Chevron, Exxon Mobil, Royal Dutch Shell, and Total. REUTERS/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - HOUSTON/NEW YORK. Chevron Corp, Selasa (14/9), menyatakan akan menaikkan nilai investasi untuk mengurangi jejak emisi karbonnya hingga 2028 menjadi US$ 10 miliar. Kendati menjanjikan kenaikan investasi hingga kali lipat dalam pengurangan karbon, Chevron mengatakan belum siap untuk berkomitmen pada target emisi nol di tahun 2050.

Produsen minyak secara global berada di bawah tekanan yang meningkat dari investor dan pemerintah untuk bergabung dalam perang melawan perubahan iklim dan mengurangi emisi gas rumah kaca secara tajam pada pertengahan abad ini. Namun sejauh ini, raksasa minyak Amerika Serikat (AS) tertinggal dari pesaingnya yang berbasis di Eropa.

Chevron mengatakan setengah dari rencana investasi itu dialokasikan untuk mengekang emisi dari proyek bahan bakar fosil. Sebanyak US$ 3 miliar akan diterapkan untuk penangkapan dan penyeimbangan karbon. Lalu, US$ 2 miliar untuk pengurangan gas rumah kaca, US$ 3 miliar untuk bahan bakar terbarukan, dan US$ 2 miliar untuk energi hidrogen.

Baca Juga: Sejumlah pengembang properti sambut positif Permen ESDM soal PLTS atap

Namun, Chevron belum siap berkomitmen mencapai target nol emisi. “Perusahaan tidak ingin "berada dalam posisi di mana kami meletakkan ambisi yang kami tidak percaya realistis dan dapat dicapai,” tutur Chief Executive Michael Wirth ke investor, Selasa

Hanya sebagian kecil pemegang sahamnya yang saat ini mendukung strategi yang digunakan oleh perusahaan minyak Eropa untuk berinvestasi dalam tenaga surya dan angin yang kurang menguntungkan, tambahnya.

“Dewan sedang mencari untuk melihat, bagaimana Anda memberikan strategi yang memenuhi kebutuhan pemegang saham hari ini dan harapan pemegang saham untuk masa depan?” kata CEO. Namun dewan direksi dapat kembali membahas tujuan nol bersih akhir tahun ini dengan laporan iklim perusahaan, kata Wirth.

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga