Hanya Rp 10.000 selama 30 hari untuk berita pilihan, independen, dan inspiratif Berlangganan Sekarang
Berita Ekonomi

Pemerintah Tekan Defisit APBN, Ini Strategi untuk Mengerek Penerimaan Negara

Rabu, 14 Oktober 2020 | 07:51 WIB
Pemerintah Tekan Defisit APBN, Ini Strategi untuk Mengerek Penerimaan Negara

ILUSTRASI. Warga antre untuk mencairkan Bantuan Sosial Tunai (BST)di Kantor Pos Besar, Jalan Asia Afrika, Kota Bandung, Jawa Barat, Rabu (10/6/2020). Tribun Jabar/Gani Kurniawan

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah terus berupaya menekan defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) sampai 3% terhadap produk domestik bruto (PDB) pada tahun 2023 nanti.

Maklum, akibat pandemi corona virus disease 2019 (Covid-19), defisit anggaran tahun ini yang awalnya hanya diperkirakan sekitar 1,7% terhadap PDB membengkak menjadi 6,32% terhadap PDB. Lonjakan defisit anggaran ini karena penerimaan negara loyo, sementara belanja negara membengkak untuk penanganan pandemi Covid.

Ini Artikel Spesial
Hanya dengan berlangganan Rp 10.000 selama 30 hari Anda dapat membaca berita pilihan, independen, dan inspiratif ini.
ATAU
Reporter: Yusuf Imam Santoso
Editor: A.Herry Prasetyo

Baca juga