Berita HOME

Perjalanan Karier Adi Sulistyowati Sebagai Wakil Direktur Utama Bank BNI

Sabtu, 10 April 2021 | 06:28 WIB
Perjalanan Karier Adi Sulistyowati Sebagai Wakil Direktur Utama Bank BNI

Wakil Direktur Utama Bank BNI Adi Sulistyowati

Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Yuwono triatmojo

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menjadi salah satu bagian dari direksi bank pelat merah di Tanah Air tak pernah terbayangkan di benak Adi Sulistyowati. Jalan hidup membawanya menjadi bankir hingga saat ini merupakan salah satu direksi wanita di PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI). Jabatan wanita yang akrab disapa Susi ini sekarang adalah Wakil Direktur pada emiten bank bersandi saham BBNI tersebut. Jabatan ini ia emban sejak tahun lalu.

Saat remaja, Susi tidak pernah bercita-cita menjadi seorang bankir. Awalnya ia ingin menjadi pramugari atau sekretaris karena menganggap profesi itu cocok bagi seorang ibu.

Setelah memperoleh gelar sarjana (S1) jurusan manajemen dari Universitas Krisnadwipayana, Susi langsung mencari pekerjaan.

Ia akhirnya menemukan lowongan pekerjaan dari sebuah halaman koran. Susi sejatinya tidak mengetahui jenis perusahaan yang ia lamar. Namun ia mendapat kabar bahwa lolos dan diterima di bank berlogo angka 46 tersebut.

Singkat cerita, ia menjadi bagian dari keluarga besar BNI pada tahun 1988. Ia mengawali kariernya sebagai asisten pemasaran untuk Kantor Cabang BNI yang berlokasi di Menteng.

Tugasnya adalah bekerja memasarkan produk tabungan haji yang kala itu masih sepi peminat secara door to door. Tidak jarang saya harus berjalan kaki, ungkap Susi. Saat itu ia door to door di berbagai acara pengajian Masjid Istiqlal, Masjid Sunda Kelapa, dan lingkungan lain di sekitar Menteng. "Dengan kegigihan saya, saat itu saya bisa memasarkan 600 tabungan haji dan mendapatkan apresiasi dari pemimpin," kenang Susi.

Berbekal pengalaman sebagai pemasar di kantor cabang, Susi dipercaya untuk mengelola nasabah dengan segmen lebih besar yaitu instansi pemerintah termasuk tentara dan kepolisian. Dari situlah, tonggak karier sebagai pemasar korporasi dimulai.

Berkat kinerja yang baik, karier ibu dari dua anak ini terus berkembang. Pada tahun 2010, Susi dipercaya menjadi Pimpinan Wilayah Jakarta Senayan. Momen tersebut menjadi momen yang paling diingat oleh Susi. Karena di wilayah Senayan itu saya perempuan pertama yang menjadi pemimpin wilayah, ceritanya.

Tak berhenti di situ, pengalaman menjadi wanita pertama juga dirasakan ketika Susi memasuki jajaran direksi. Wanita berdarah Jawa ini mendapat amanah untuk menjadi salah satu direktur BNI pada 2015.

Selanjutnya
Halaman   1 2 3

Baca juga

IHSG
6.656,00
0.04%
-2,77
LQ45
975,16
0.13%
-1,28
USD/IDR
14.096
0,09
EMAS
915.000
0,00%