Berita Global

Pertahankan Kebijakan Jangka Menengah, POBC Diharap Lakukan Pelonggaran Tambahan

Senin, 16 Mei 2022 | 10:29 WIB
Pertahankan Kebijakan Jangka Menengah, POBC Diharap Lakukan Pelonggaran Tambahan

ILUSTRASI. Pejalan kaki melintas di depan kantor bank sentral China, 3 Februari 2020. REUTERS/Jason Lee/File Photo

Kontan + Kompas.id : Rp 95.000 Hemat hingga 55%

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - SHANGHAI. Bank sentral China pada Senin mempertahankan pinjaman jangka menengah yang telah jatuh tempo sekaligus mempertahankan suku bunga untuk bulan keempat berturut-turut. Selain kebijakan moneter tersebut, pasar berharap otoritas moneter mengambil langkah-langk ah pelonggaran ekstra untuk menopang perekonomian.

People's Bank of China (PBOC) mengatakan akan mempertahankan bunga pinjaman fasilitas pinjaman jangka menengah (MLF) berjangka setahun senilai 100 miliar yuan ke beberapa lembaga keuangan tetap sebesar 2,85%. Fasilitas itu mengimbangi bagian dari pinjaman bernilai sama yang jatuh tempo pada hari yang sama.

Selain menjaga MLF stabil, pasar mengharapkan otoritas melakukan beberapa pelonggaran lain dan langkah-langkah stimulus untuk menahan ekonomi domestik yang melambat akibat lockdown Covid-19. Data resmi terbaru juga menunjukkan output industri berkontraksi pada bulan April dan meleset dari perkiraan pasar dengan selisih yang besar. 

Baca Juga: Lusinan Kota Lakukan Lockdown, Ekonomi China Lumpuh Sepanjang April

Langkah likuiditas Senin dirancang untuk "menjaga likuiditas sistem perbankan cukup memadai", kata PBOC dalam sebuah pernyataan online.

Tiga puluh satu dari 39 pedagang dan analis, atau hampir 80% dari semua peserta dalam jajak pendapat Reuters, memperkirakan tidak ada perubahan pada tingkat MLF. Bank sentral mendapat ruang untuk melonggarkan kebijakan moneter dari pelemahan nilai tukar yuan dan kenaikan harga konsumen.

Yuan China telah kehilangan lebih dari 6% terhadap dolar dalam empat minggu terakhir. Itu adalah penurunan paling tajam dalam beberapa dekade. Penguatan dolar yang persisten dan lonjakan imbal hasil AS mungkin terus menekan mata uang China.

Pelonggaran moneter yang agresif di China, seperti menurunkan rasio persyaratan cadangan (RRR) dan suku bunga kebijakan utama, akan semakin memisahkan sikap kebijakannya dari ekonomi utama lainnya, yang telah mulai mengetatkan, dan berpotensi memicu lebih banyak arus keluar modal.

Namun, beberapa bank investasi, termasuk UBS, memperkirakan suku bunga pinjaman acuan pinjaman (LPR), yang secara longgar dipatok ke tingkat MLF, dapat diturunkan pada penetapan bulanan pada hari Jumat, karena pemotongan RRR bank pada bulan April dan deposito plafon tarif secara efektif mengurangi biaya kewajiban pemberi pinjaman. 

Analis Citi mengatakan data pinjaman kredit yang lamban pada bulan April juga memperkuat kasus untuk pemotongan moderat untuk penetapan LPR yang akan datang. 

"Secara keseluruhan, kami masih berpikir PBOC kemungkinan akan lebih mengandalkan perangkat struktural dan kuantitas serta tinjauan penilaian makroprudensial (MPA) dan panduan jendela untuk mendorong pertumbuhan kredit," kata mereka dalam sebuah catatan pada hari Minggu.

Baca Juga: Shanghai Targetkan Kembali ke Kehidupan Normal Mulai 1 Juni

Secara terpisah, otoritas keuangan China pada hari Minggu mengizinkan pemotongan lebih lanjut dalam suku bunga pinjaman hipotek untuk beberapa pembeli rumah, dalam dorongan lain untuk menopang pasar propertinya dan menghidupkan kembali mesin lesu dari ekonomi terbesar kedua di dunia.

Larry Hu, kepala ekonom China di Macquarie, mengatakan penurunan tingkat suku bunga hipotek masih jauh dari cukup untuk mengubah sektor properti dan dia memperkirakan lebih banyak pelonggaran properti akan menyusul.

"Selain itu, mengingat data ekonomi yang lemah, pemotongan LPR lain bisa terjadi segera, setelah pemotongan pada Januari," kata Hu dalam sebuah catatan.

Di bawah mekanisme tarif saat ini, LPR lima tahun mempengaruhi harga hipotek, sementara sebagian besar pinjaman baru dan pinjaman di Cina didasarkan pada LPR satu tahun.

Terbaru