Berita

Rusia Mempertahankan Posisi sebagai Pemasok Minyak Terbesar China

Sabtu, 20 Agustus 2022 | 16:25 WIB
 Rusia Mempertahankan Posisi sebagai Pemasok Minyak Terbesar China

ILUSTRASI. Kapal tanker minyak berbendara Rusia, Pegas, terlihat di pelabuhan di Marmara Ereglisi, bagian barat Turki, 16 Januari 2022. REUTERS/Yoruk Isik

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - SHANGHAI. Rusia mempertahankan posisinya sebagai pemasok minyak utama China pada Juli, data pemerintah China menunjukkan pada Sabtu. Perusahaan penyulingan swasta meningkatkan pembelian minyak dari Rusia yang mengalami pemangkasan harga, dan memotong pengiriman dari negara lain, seperti Angola dan Brasil.

Impor minyak Rusia, termasuk pasokan yang dipompa melalui pipa Samudra Pasifik Siberia Timur dan pengiriman melalui laut dari pelabuhan Eropa dan Timur Jauh Rusia, mencapai 7,15 juta ton, naik 7,6% dari tahun lalu, menurut data dari Administrasi Umum Kepabeanan China.

Namun, pasokan Rusia pada Juli, setara dengan sekitar 1,68 juta barel per hari (bph), berada di bawah rekor Mei yang mendekati 2 juta barel per hari. Sudah tiga bulan berturut-turut sejak Mei, Rusia menjadi pemasok minyak terbesar China.

Impor dari Arab Saudi menempati peringkat kedua, rebound dari bulan sebelumnya, yaitu Juni, yang terendah dalam lebih dari tiga tahun, menjadi 6,56 juta ton, atau 1,54 juta barel per hari, tetapi masih sedikit di bawah level tahun lalu.

Baca Juga: Foxconn Menambah Investasi Senilai US$ 300 Juta di Vietnam Utara

Impor year-to-date dari Rusia mencapai 48,45 juta ton, naik 4,4% pada tahun ini, masih tertinggal di belakang Arab Saudi, yang memasok 49,84 juta ton, atau 1% di bawah level tahun lalu.

Impor minyak mentah China pada Juli turun 9,5% dari tahun sebelumnya, dengan volume harian di level terendah kedua dalam empat tahun, karena penyulingan menurunkan persediaan dan permintaan bahan bakar domestik pulih lebih lambat dari yang diperkirakan. 

Pembelian Rusia yang kuat menekan pasokan yang bersaing dari Angola dan Brasil, yang masing-masing turun 27% tahun-ke-tahun dan 58%.

Bea Cukai melaporkan tidak ada impor dari Venezuela atau Iran bulan lalu. Perusahaan minyak negara telah menghindari pembelian sejak akhir 2019 karena takut melanggar sanksi sekunder AS.

Impor dari Malaysia, yang sering digunakan sebagai titik transfer dalam dua tahun terakhir untuk minyak yang berasal dari Iran dan Venezuela, melonjak 183% pada tahun itu, menjadi 3,34 juta ton, dan naik dari 2,65 juta ton pada Juni.

Terbaru
IHSG
7.087,32
1.11%
-79,50
LQ45
920,31
1.62%
-15,20
USD/IDR
16.177
-0,39
EMAS
1.347.000
0,00%