Hanya Rp 10.000 selama 30 hari untuk berita pilihan, independen, dan inspiratif
Berita Global

Saham Produsen Senjata Api Menguat Seiring dengan Prediksi Biden Terpilih

Sabtu, 17 Oktober 2020 | 11:39 WIB
Saham Produsen Senjata Api Menguat Seiring dengan Prediksi Biden Terpilih

ILUSTRASI. Calon presiden Amerika Serikat dari Demokrat Joe Biden saat kampanye di Phoenix, Arizona, Amerika Serikat, Kamis (8/10/2020). REUTERS/Kevin Lamarque

Saham Sturm Ruger melonjak hampir 900% sejak delapan tahun terakhir dari kemenangan Presiden Demokrat Barack Obama pada November 2008 hingga November 2016, yang dimenangkan Trump. Sturm Ruger hanya naik 10% selama hampir bertahun-tahun Trump menjabat. Selama periode 2008 hingga 2016 yang sama, S&P 500 naik sekitar 113%.

Biden telah berjanji untuk melarang penjualan senapan gaya militer dan magasin berkapasitas tinggi, serupa dengan larangan 10 tahun yang berakhir pada tahun 2004. Ia juga berjanji akan mewajibkan pemilik senjata gaya militer untuk menjualnya kepada pemerintah atau mendaftarkannya kepada pemerintah.

Baca Juga: Ini Alasan Mengapa Goldman Sachs Optimistis Prospek Minyak dan Gas Bullish

Saham pembuat senjata melonjak menjelang pemilihan 2016 di tengah ekspektasi kandidat Demokrat Hilary Clinton akan menang. Kemenangan Trump membuat industri ini merosot selama dua tahun, pelanggan tidak lagi khawatir mereka akan kehilangan akses ke senjata api.

Penjualan senjata api melonjak lagi pada tahun 2020 karena kekhawatiran terkait pandemi, dan setelah kerusuhan sosial di beberapa kota AS beserta seruan untuk mencairkan departemen kepolisian.

Pemeriksaan latar belakang federal, serta proxy untuk penjualan senjata api ke konsumen AS, dalam sembilan bulan pertama tahun 2020 mencapai 28,8 juta. Bahkan sebelum musim belanja liburan yang biasanya sibuk, melampaui rekor 28,4 juta pemeriksaan yang dilakukan dalam setahun penuh 2019.

Baca Juga: Memasuki Oktober, segini dana kampanye yang kubu Joe Biden kumpulkan

Menurut survei toko senjata dan asosiasi perdagangan, National Shooting Sports Foundation Pembeli pertama kali menghasilkan 40% dari penjualan senjata pada awal 2020, dibandingkan dengan rata-rata 24% dalam beberapa tahun terakhir.

Bahkan jika Trump memenangkan masa jabatan kedua dan menghilangkan harapan akan langkah-langkah pengendalian senjata, potensi protes baru terhadap seluruh negara yang terpecah sehingga dapat mendorong permintaan tambahan untuk pistol untuk pertahanan diri, kata Dionisio.

Selanjutnya: Vonis Berat Pelaku Skandal Finansial

 

Reporter: Nathasya Elvira
Editor: Thomas Hadiwinata
IHSG
5.810,48
0.21%
-12,46
LQ45
916,25
0.53%
-4,93
USD/IDR
14.182
0,04
EMAS
960.000
0,10%