Berita Global

SEC Mempersoalkan Cara Musk Mengungkap Kepemilikan Saham Twitter

Minggu, 29 Mei 2022 | 09:24 WIB
SEC Mempersoalkan Cara Musk Mengungkap Kepemilikan Saham Twitter

ILUSTRASI. CEO Tesla Elon Musk saat konvensi E3 di Los Angeles, California, AS., 13 Juni 2019. REUTERS/Mike Blake/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Otoritas pasar modal Amerika Serikat tengah menginvestigasi Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) sedang menyelidiki keterbukaan informasi yang dibuat Chief Executive Officer Tesla Elon Musk atas kepemilikan sahamnya di Twitter Inc pada awal April. Demikian isi dari surat yang dikirimkan Security and Exchange Commission (SEC) ke Musk, bulan lalu.

Dalam surat yang sekarang dipublikasikan SEC, otoritas mempertanyakan mengapa Musk terlihat tidak mengajukan dokumen yang diperlukan dalam waktu 10 hari setelah akuisisi. SEC juga mempertanyakan mengapa, ketika Musk mengungkapkan sahamnya, dia menggunakan formulir yang dimaksudkan untuk investor pasif. Padahal, Musk secara terbuka mempertanyakan kebijakan Twitter seputar kebebasan berbicara.

Secara khusus, SEC meminta Musk untuk menjelaskan mengapa dia memilih untuk awalnya mengajukan formulir pengungkapan "13G", yang dimaksudkan untuk investor yang berencana untuk menahan saham mereka secara pasif, bukan formulir "13D", yaitu untuk investor aktivis yang berniat mempengaruhi manajemen dan kebijakan perusahaan. 

Baca Juga: Menkeu Rusia Mengakui Negerinya Butuh Dana Besar untuk Operasi Militer di Ukraina

Musk kemudian mengubah pengajuan. Musk ditawari kursi di dewan tak lama setelah pengungkapan tersebut. Sejak itu, Musk terus mencoba untuk membeli perusahaan secara langsung melalui kesepakatan bernilai US$ 44 miliar.

Juru bicara Musk tidak segera menanggapi permintaan komentar. Seorang juru bicara SEC menolak berkomentar.

Secara terpisah, Twitter mengatakan dalam pengajuan Jumat bahwa mereka tidak menerima pengunduran diri Egon Durban, sekutu Musk, dari kursi dewan. Dua hari sebelumnya, pemegang saham Twitter telah memblokir pemilihannya kembali, tetapi perusahaan mengatakan dia membawa "pengetahuan operasional industri yang tak tertandingi" dan sebaliknya dia akan mengurangi peran dewannya di tempat lain. 

Para ahli pasar modal mengatakan pengajuan Musk yang terlambat dan dokumen yang tampaknya tidak tepat dapat menarik perhatian SEC. Di masa lalu, Musk juga sempat terlibat dalam perdebatan dengan otoritas.

Tetapi konsekuensi keuangan bagi orang terkaya di dunia dapat dibatasi, karena denda untuk kesalahan langkah seperti itu kemungkinan akan meningkat menjadi beberapa ratus ribu dolar, menurut para ahli. Dan yang lain skeptis itu bisa membahayakan upaya Musk untuk mengakuisisi Twitter.

"Saya pikir dari sudut pandang investigasi itu, SEC akan memiliki kasus yang cukup kuat bahwa dia melanggar undang-undang sekuritas," kata Josh White, seorang profesor keuangan di Vanderbilt University yang sebelumnya bekerja di SEC sebagai ekonom keuangan. Namun, dia menambahkan "akan menjadi bencana jika [SEC] mengatakan, kesepakatan Twitter ini ditunda karena Musk mengajukan formulir yang salah."

"Harga saham Twitter akan langsung turun... Saya tidak berpikir bahwa Komisi memiliki kepentingan untuk menghalangi kesepakatan."

Baca Juga: Persoalkan Pelanggaran HAM di Xinjiang, Jerman Tolak Beri Garansi bagi VW China

Surat SEC memiliki tanggal yang sama dengan hari di mana Musk mengungkapkan 9,2% saham di Twitter. Miliarder itu telah digugat oleh investor yang mengklaim dia memanipulasi harga saham perusahaan ke bawah dan diuntungkan dengan tidak mengungkapkan investasinya tepat waktu. 

CEO Tesla Inc telah mendapat masalah dengan SEC sebelumnya, ketika agensi tersebut menggugatnya pada tahun 2018 setelah dia men-tweet bahwa dia telah "mendapatkan dana" untuk berpotensi menjadikan perusahaan mobil listrik itu pribadi dengan harga $ 420 per saham. Pada kenyataannya, pembelian itu tidak dekat.

Namun, Reuters telah melaporkan bahwa SEC sebelumnya enggan membawa Musk ke pengadilan atas dugaan pelanggaran penyelesaian yang dihasilkan karena khawatir mereka akan kalah dalam kasus tersebut, dan sebaliknya memilih untuk hanya mendesaknya untuk mematuhi.

Saham Tesla naik 5,75% dalam perdagangan tengah hari, sementara saham Twitter naik 2,2%.


Baca juga