Berita Strategi

Strategi BTN Genjot KPR di Tengah Pandemi

Kamis, 30 April 2020 | 20:48 WIB
Strategi BTN Genjot KPR di Tengah Pandemi

ILUSTRASI. Pengunjung generasi milenial menggunakan aplikasi BTN Properti Mobile untuk memperoleh informasi perumahan saat mengunjungi pameran Indonesia Property Expo 2020 di Jakarta, Minggu (23/2/2020). BTN berinovasi dengan menyajikan aplikasi BTN Properti Mobile

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pandemi korona yang melanda Indonesia sejak Maret lalu memberi tekanan bagi banyak  bisnis, salah satunya properti. Baik penjual maupun pembeli properti telah mulai merasakan imbasnya.

Sejumlah pengembang, misalnya, mengeluhkan terjadinya penurunan penjualan. Padahal tren dalam tiga tahun terakhir, memasuki kuartal II properti mengalami kenaikan penjualan.

Rumah.com Indonesia Property Market Index mencatat pada kuartal II 2017 terjadi kenaikan sebesar 1,07%, kuartal II 2018 tumbuh 1,14% dan kuartal II naik  2,17%.

Di lain pihak, bank yang punya kepentingan menyalurkan Kredit Kepemilikan Rumah pun bisa terganggu bisnisnya. Maka, berbagai cara dilakukan, termasuk oleh Bank Tabungan Negara (BTN).

Maklum saja, bank plat merah ini menyandarkan bisnisnya pada penyaluran KPR. Secara nasional, Bank BTN menguasai 40% pasar KPR di negara ini. Untuk KPR bersubsidi, mereka bahkan menyalurkan 91,5% kredit pada nasabah.

Maka, mau tak mau, di tengah pandemi, penyaluran KPR harus jalan terus. Pertengahan April 2020 lalu, mereka  KPR From Home yakni sistem pengajuan berkas kredit pemilikan rumah (KPR) yang semuanya bisa dilakukan secara online.

Pada jalur konvensional, calon nasabah harus bolak-balik ke bank dan lokasi proyek. Nah, mulai 1 April semua prosedur bisa dilakukan melalui aplikasi.

Di tengah penerapan physical distancing dan pembatasan sosial berskala besar (PSBB), konsumen hanya perlu mengakses portal BTN Properti saja.

BTN menyediakan fitur 4D Tour Service untuk membantu memilih produk properti yang diinginkan. Konsumen bisa melihat detail unit hingga ke seluruh sudut ruangan, seolah-olah masuk ke dalam  rumah atau apartemen yang ingin dilihatnya.

Jika sudah memilih, konsumen bisa dilakukan pembayaran booking fee sebagai tanda jadi. Kemudian dilanjutkan pembayaran uang muka kepada  pengembang.

Setelah uang muka lunas  maka proses pengajuan KPR bisa dilakukan.

Sebagian besar proses pengajuan KPR ini dilakukan secara online, mulai dari pengumpulan berkas, verifikasi, proses taksasi atau apraisal hingga persetujuan. 

Executive Vice President Nonsubsidized Mortgage & Personal Lending Division (NSLD) BTN Suryanti Agustinar mengatakan, khusus untuk apraisal pihaknya mengandalkan kerjasama dengan pihak  pengembang.

Rata-rata pengembang yang tergabung dalam program ini, merupakan mitra BTN sehingga sudah ada nilai taksasi dari prroyek yang ditawarkan.

Sementara untuk akad KPR masih harus tetap dilakukan secara langsung. Soalnya, transaksi jual beli properti masih belum boleh menggunakan video call. Meskipun,

"Akadnya bisa dilakukan di mana saja selama protokol Covid-19 tetap dilakukan,” ujar Suryanti. 

Selanjutnya
Halaman   1 2
Reporter: RR Putri Werdiningsih
Editor: Havid Vebri


Baca juga