Berita Crypto

Strategi Pengelola Reksadana Saat Pasokan SBN Berkurang

Jumat, 07 Juli 2023 | 03:18 WIB
Strategi Pengelola Reksadana Saat Pasokan SBN Berkurang

ILUSTRASI. Penerbitan SUN berkurang akan berdampak positif bagi harga obligasi, baik itu obligasi pemerintah atau korporasi.

Reporter: Akmalal Hamdhi | Editor: Avanty Nurdiana

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Surplus neraca dagang menyebabkan pemerintah mengurangi porsi penerbitan utang di tahun ini. Pemerintah mengaku berencana mengurangi porsi utang tahun ini senilai Rp 289,9 triliun. Nilai itu turun 41,6% dari target Rp 696,3 triliun. 

Kondisi ini tentu berdampak pada jumlah pasokan Surat Berharga Negara (SBN) di pasar primer. Efeknya pelaku pasar hanya bisa mengandalkan pasar sekunder untuk mendapatkan instrumen obligasi negara. 

Head of Fixed Income STAR AM, Henry Buntoro mengatakan, kebijakan Kemenkeu mengurangi penerbitan SUN akan memberikan sentimen positif terhadap harga obligasi, baik itu obligasi pemerintah maupun obligasi korporasi.

Baca Juga: Intip Strategi MI Kelola Reksadana Obligasi saat Penerbitan SUN Terbatas

Selanjutnya tren yield akan menurun. Bagi reksadana berbasis obligasi justru ini menjadi katalis positif sebab net aset value reksadana naik dan memberi keuntungan bagi pemegang reksadana pendapatan tetap. 

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Bayar per artikel

Hanya Rp 5.000 untuk membaca artikel ini

Rp 5.000

Berlangganan dengan Google

Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran karena Google akan mengingat metode yang sudah pernah digunakan.

Terbaru