Berita Global

Sumber Menyebut Ada Tiga Tujuan yang Diincar Weibo dengan Delisting dari Nasdaq

Selasa, 06 Juli 2021 | 22:55 WIB
Sumber Menyebut Ada Tiga Tujuan yang Diincar Weibo dengan Delisting dari Nasdaq

ILUSTRASI. Layar di depan Nasdaq MarketSite, New York City, New York, AS, 11 Februari 2021. REUTERS/Mike Segar

Kontan + Kompas.id : Rp 95.000 Hemat hingga 55%

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - HONGKONG. Weibo Corp, yang mengoperasikan media sosial sejenis Twitter di China berniat untuk go-private. Rencana keluar dari bursa Nasdaq itu dipelopori oleh sang chairman dan perusahaan investasi milik negara, tutur sumber ke Reuters. Hari ini, saham Weibo menguat hingga 50%.

Kesepakatan go-private akan mendatangkan, setidaknya, tiga manfaat bagi Weibo. Pertama, mendapatkan valuasi lebih dari US$ 20 miliar. Kedua, mencatatkan sahamnya di bursa di China dan mengantongi valuasi lebih tinggi. Ketiga, menjadi jalan bagi keluarnya Alibaba dari daftar pemilik sahamnya.

New Wave, yang dimiliki Charles Chao, bekerja sama dengan perusahaan negara yang berbasis di Shanghai untuk membentuk konsorsium untuk menjalankan kesepakatan itu, kata tiga sumber. Sejauh ini, identitas perusahaan negara yang dimaksud belum diketahui.

Baca Juga: Singapura tidak anggap pesawat tempur China melintasi wilayahnya sebagai ancaman

Konsorsium tersebut akan memasang harga beli saham Weibo di kisaran US$ 90 hingga US$100 per saham untuk menjadikan perusahaan itu kembali tertutup, tutur dua sumber. Harga yang ditawarkan itu mewakili premi 80%-100% dari harga rata-rata saham Weibo selama sebulan terakhir, yaitu US$ 50 per saham. Kesepakatan ditargetkan tercapai di tahun ini, imbuh sumber. 

Reuters melaporkan pada bulan Februari bahwa Weibo telah menyewa bank investasi untuk mengerjakan pencatatan saham keduanya di bursa Hong Kong pada paruh terakhir tahun 2021. Rencana itu, menurut sang sumber, tidak lagi relevan.

Saham Weibo, yang mengoperasikan platform yang mirip dengan Twitter, melonjak lebih dari 50% dalam perdagangan pra-pembukaan, setelah laporan Reuters sebelum naik lebih dari 10% di awal perdagangan New York.

Baca Juga: Sejumlah perusahaan gencar lakukan aksi korporasi di tengah pandemi Covid-19

Chao tidak menanggapi permintaan komentar Reuters melalui perusahaan induk Weibo, Sina. Weibo mengeluarkan pernyataan di mana dikatakan bahwa Chao dan seorang investor negara sedang dalam pembicaraan untuk menjadikan perusahaan itu pribadi tidak benar.

Weibo mengutip Chao yang mengatakan dia tidak berdiskusi dengan siapa pun mengenai go-private. Weibo dan Alibaba tidak menanggapi permintaan Reuters untuk komentar lebih lanjut.

Namun tiga sumber terpisah yang mengetahui masalah ini mengatakan kepada Reuters bahwa rencana tersebut berasal dari permintaan Beijing ke Alibaba Group Holding Ltd dan afiliasinya, Ant, untuk melepaskan kepemilikannya di sejumlah perusahaan media.

Baca Juga: Digempur Varian Delta, kinerja saham global hampir menyentuh rekor tertinggi

Semua sumber menolak disebutkan namanya karena kendala kerahasiaan.

Alibaba memegang 30% Weibo pada Februari, laporan tahunan terakhir menunjukkan. Jika menggunakan harga penutupan Jumat, investasi Alibaba di Weibo senilai US$ 3,7 miliar.

Beijing telah berupaya mengendalikan kerajaan bisnis Alibaba miliarder China Jack Ma dengan meluncurkan serangkaian investigasi dan peraturan baru sejak tahun lalu.

Tindakan keras itu mengikuti kritik publik Ma terhadap regulator dalam pidatonya pada Oktober tahun lalu dan telah menyapu sektor internet China dalam beberapa bulan terakhir.

Raksasa e-commerce Alibaba telah berinvestasi di hampir 30 perusahaan media dan hiburan termasuk surat kabar berbahasa Inggris unggulan Hong Kong South China Morning Post, menurut data Refinitiv.

Kesepakatan Chao yang diperdebatkan kemungkinan akan membuatnya keluar dari Weibo, kata dua sumber.

Rencana tersebut juga mencerminkan upaya China untuk memperketat kontrol atas media swasta dan bisnis internet, sumber menambahkan.

Perusahaan-perusahaan China yang terdaftar di AS juga menghadapi pengawasan yang lebih ketat dan kemungkinan persyaratan audit yang lebih ketat dari regulator AS, di tengah ketegangan politik antara Beijing dan Washington.

Baca Juga: Kepada investor Wamendag sebut Indonesia terbuka terhadap investasi kripto

Sejumlah perusahaan China telah memilih keluar dari bursa saham AS, dengan menjadi swasta atau kembali ke pasar ekuitas lebih dekat ke rumah melalui listing kedua.

Ada 16 delisting yang diumumkan dari perusahaan China yang terdaftar di AS senilai $19 miliar tahun lalu, data Dealogic menunjukkan, dibandingkan dengan hanya lima kesepakatan senilai $8 miliar pada 2019.

Kabinet China mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka akan meningkatkan pengawasan terhadap perusahaan-perusahaan yang terdaftar di luar negeri dengan alasan perlunya meningkatkan regulasi arus data dan keamanan lintas batas.

Weibo telah berkembang pesat sejak diluncurkan pada 2009 di pasar di mana Twitter diblokir oleh pemerintah. Lebih dari 500 juta orang China menggunakan Weibo untuk membahas segala hal mulai dari sinetron Korea hingga intrik politik terbaru China. 

Baca Juga: China: Kami berharap, bisa promosikan hubungan yang sehat dan stabil dengan Inggris

Alibaba mengakuisisi 18% saham di Weibo pada tahun 2013 melalui investasi $586 juta sebagai langkah besar pertamanya dalam menjual iklan di jejaring sosial China. Sejak itu telah meningkatkan sahamnya.

Weibo, yang go public di Nasdaq pada 2014, menghasilkan sebagian besar pendapatannya dari iklan online.

Hal itu membuat investor khawatir karena tingkat pertumbuhan iklan online China melambat dan Weibo juga kehilangan pijakan di tengah persaingan dengan raksasa teknologi lainnya seperti ByteDance dan Tencent.

Pendapatan periklanan dan pemasaran perusahaan yang berbasis di Beijing turun 3% tahun lalu menjadi $ 1,5 miliar.

Sahamnya naik 33% tahun ini, setelah jatuh 12% pada tahun 2020.

Selanjutnya: Terdampak Pandemi, Sharjah Terbitkan Sukuk Bertenor 10 Tahun

 

 


Baca juga