Berita

Tender Offer SMCB dan MASA, Jual atau Hold?

Jumat, 15 Maret 2019 | 17:05 WIB
Tender Offer SMCB dan MASA, Jual atau Hold?

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sejumlah emiten kini punya pengendali baru. Konsekuensinya, mereka wajib menggelar penawaran untuk membeli sisa saham yang beredar di publik alias mandatory tender offer.

Salah satu yang siap tender offer adalah PT Solusi Bangun Indonesia Tbk (SMCB) atau sebelumnya bernama PT Holcim Indonesia Tbk. Pengendali barunya, PT Semen Indonesia Tbk (SMGR) menetapkan harga tender offer saham SMCB di level Rp 2.097 per saham. Harga penawaran itu sama dengan harga akuisisi 80,64% saham SMCB dari tangan Holderfin B.V. 

Melalui keterbukaan informasi di BEI, Senin (11/3), Direksi SMGR menyatakan, pelaksanaan tender wajib ini untuk menyerap maksimal 1,48 miliar saham biasa atau setara 19,36% dari modal disetor. Periode penawaran tender akan berlangsung sejak 12 Maret hingga 10 April 2019.

Emiten lain yang wajib tender offer adalah PT Multistrada Arah Sarana Tbk (MASA). Michelin sebagai pengendali baru wajib membeli sisa saham publik setelah mengambil alih 7,35 miliar atau setara 80% saham MASA. Selain lewat akuisisi, Michelin juga menambah kepemilikan saham melalui transaksi crossing di pasar negosisasi pada 6 Maret lalu. Sehingga, total kepemilikan perusahaan Prancis itu menjadi 87,59%.

Michelin mengungkapkan akan menggelar tender offer untuk membeli seluruh sisa saham MASA di harga yang sama dengan harga akuisisi. Berdasarkan perjanjian jual beli saham yang diteken pada 22 Januari 2019, pengendali baru akan membayar senilai US$ 439 juta untuk 80% saham MASA. Dengan kurs Rp 14.200 per dollar AS, nilai akuisisi itu mencapai Rp 6,23 triliun. Maka, harga akuisisi sekitar Rp 850 per saham.

Direktur MASA Uthan Muhammad Arief Sadikin mengatakan, kemungkinan tender offer dimulai pada akhir Maret 2019. “Kami masih tunggu jadwal Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB). Sementara ini, masih akan berjalan sesuai rencana kerja,” ujar Uthan kepada kontan.co.id, Selasa (12/2). MASA telah mengumumkan panggilan RUPSLB yang akan digelar 20 Maret mendatang.

Menurut Chris Apriliony, Analis Jasa Utama Capital Sekuritas, ketika saham ditawari untuk dibeli pada harga lebih tinggi dibanding harga pasar, maka tender offer saham itu menarik dieksekusi.

Toh, keputusan investor perlu tetap menimbang prospek emiten terkait. Emiten yang kinerjanya positif, sahamnya masih layak dipegang. Apalagi jika perubahan pengendali menjadikan emiten yang tadinya loyo punya peluang membaik. 

Bagaimana sebaiknya sikap investor terhadap tender offer MASA dan SCMB? Bagaimana pula prospek kinerjanya? Simak ulasan berikut ini.       

Reporter: Dupla Kartini, Wuwun Nafsiah
Editor: Dupla Kartini


Baca juga