Berita Global

Tingkatkan Taruhannya di Metaverse, Microsoft Akuisisi Pembuat Game Call of Duty

Rabu, 19 Januari 2022 | 11:59 WIB
Tingkatkan Taruhannya di Metaverse, Microsoft Akuisisi Pembuat Game Call of Duty

ILUSTRASI. call of duty

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

Pustaka game Activision dapat memberi platform game Xbox Microsoft keunggulan dibandingkan Playstation Sony, yang selama bertahun-tahun menikmati aliran game eksklusif yang lebih stabil.

"Orang-orang seperti Netflix telah mengatakan bahwa mereka ingin terjun ke dunia game sendiri. Tetapi Microsoft telah keluar dengan tawaran yang agak murah hati hari ini," kata Sophie Lund-Yates, analis ekuitas di Hargreaves Lansdown.

Penawaran Microsoft setara dengan 18 kali laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (EBITDA) Activision di tahun 2021. Sebagai pembanding, raksasa game console Take Two Interactive, pekan lalu, mengakuisisi spesialis pembuat game mobile Zynga, dengan valuasi EBITDA sebesar 16 kali lipat.

Menurut data Refinitiv, kesepakatan Microsoft-Activision akan menjadi akuisisi tunai terbesar dalam catatan, mengalahkan tawaran Bayer sebesar US$ 63,9 miliar untuk Monsanto pada 2016 dan US$ 60,4 miliar yang ditawarkan InBev untuk Anheuser-Busch pada 2008.

Baca Juga: Aset Kripto GameFi Booming, Sebaiknya Pelajari Dahulu

Perusahaan teknologi dari Microsoft hingga Nvidia berlomba memasang taruhan bisnis bernilai besar pada apa yang disebut metaverse. Hype metaverse kian berkobar, setelah Facebook mengubah namanya menjadi Meta Platform, untuk mencerminkan fokusnya pada bisnis realitas virtualnya.

"Ini adalah kesepakatan yang signifikan untuk sisi konsumen bisnis dan yang lebih penting, Microsoft mengakuisisi Activision benar-benar memulai perlombaan senjata metaverse," kata David Wagner, analis ekuitas dan manajer portofolio di Aptus Capital Advisors.

Wagner optimistis akuisisi ini akan berlangsung mulus. “Namun kesepakatan ini pasti mengundang perhatian para regulator,” ujar dia.


Baca juga