Berita Global

Undang-undang Delisting Perusahaan Rusia dari Valas Berpotensi Rugikan Investor Asing

Jumat, 15 April 2022 | 20:35 WIB
Undang-undang Delisting Perusahaan Rusia dari Valas Berpotensi Rugikan Investor Asing

ILUSTRASI. Perusahaan-perusahaan Rusia dan bank-bank global bisa mendapatkan keuntungan mendapatkan keuntungan jika Moskow memilih untuk menghapus daftar depositary receipts dari valuta asing. REUTERS/Maxim Shemetov/File Photo GLOBAL BUSINESS WEEK AHEAD

Sumber: Reuters | Editor: Anastasia Lilin Yuliantina

KONTAN.CO.ID - LONDON/NEW YORK. Perusahaan-perusahaan Rusia dan bank-bank global termasuk BNY Mellon, Deutsche Bank, Citigroup dan JPMorgan, bisa mendapatkan keuntungan jika Moskow memilih untuk menghapus daftar depositary receipt atau sertifikat penyimpanan perusahaan Rusia dari valuta asing lewat undang-undang delisting. Potensi rezeki nomplok berasal dari biaya yang dapat dibebankan oleh bank penerbit sertifikat penyimpanan kepada para investor saat membatalkan produk.

Tidak jelas jumlah yang bisa dihasilkan oleh perusahaan-perusahaan dan bank-bank atau apakah bank-bank akan membebankan biaya. Namun, pembebanan biaya itu berisiko membuat marah investor yang menganggapnya tidak adil mengingat keadaan luar biasa karena dipicu oleh invasi Rusia ke Ukraina.


Baca juga