Berita Global

Usai Mengumumkan Merger, Mayoritas SPAC Justru Mengalami Penurunan Harga Saham

Rabu, 05 Mei 2021 | 21:16 WIB
Usai Mengumumkan Merger, Mayoritas SPAC Justru Mengalami Penurunan Harga Saham

ILUSTRASI. FILE PHOTO: Gedung New York Stock Exchange (NYSE) di Manhattan, New York City, New York, AS, 11 Agustus 2020. REUTERS/Mike Segar/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Pamor special purpose acquisition company (SPAC) di mata investor mulai pudar. Analisis yang dilakukan Reuters atas data Refinitiv dan perusahaan riset SPAC Research, menunjukkan pertumbuhan harga saham SPAC, yang juga populer disebut perusahaan cek kosong, jauh di bawah return yang dibukukan saham-saham yang masuk kelompok S&P 500.

Reuters menemukan bahwa lebih dari 100 perusahaan cek kosong yang mengumumkan merger di tahun ini, rata-rata membukukan peningkatan tidak sampai 2% dari harga perdagangkan masing-masing saat pertama kali terdaftar di bursa. Sebagian besar dari SPAC mulai diperdagangkan di bursa efek di tahun lalu.

Di periode yang sama, median pertumbuhan harga kelompok saham S&P 500 sebesar 15%.

Kinerja saham SPAC yang mengecewakan itu menyusul tergerusnya popularitas SPAC. Usulan merger yang diusung perusahaan cek kosong diprediksi tak lagi menarik, mengingat otoritas bursa di AS berniat mengetatkan aturan terhadap SPAC.

Baca Juga: Lindungi investor, regulator bursa AS akan buat aturan untuk perusahaan cek kosong

Di awal 2021, investor individu tampak berebutan mengikuti penawaran saham perdana SPAC, yang mengakuisisi startup. Maklumlah, startup yang diakuisisi SPAC bergerak di industri yang jarang dimiliki investor ritel, seperti kendaraan listrik dan perjalanan luar angkasa.

Namun setelah itu, minat investor ritel untuk menampung saham SPAC mulai merosot. Pembelian bersih harian investor ritel atas saham SPAC turun menjadi sekitar $ 181 juta dari $ 500 juta pada akhir Januari, menurut perusahaan riset VandaTrack.

IPO yang melibatkan SPAC memang memunculkan pro dan kontra. Ada yang menilai merger terlebih dulu dengan SPAC, sebelum IPO membuka jalan bagi perusahaan rintisan untuk terhindar dari biaya selangit yang lazim dibebankan bank investasi dalam IPO.

Baca Juga: Ini Alasan Perusahaan di AS Pilih Merger dengan SPAC untuk Catatkan Saham Bursa

Sementara mereka yang kontra menyatakan skema itu memaksa investor menanggung biaya yang besar melalui dilusi saham. Penurunan kepemilikan itu terjadi selama proses peluncuran SPAC dan proses akuisisi perusahaan target.

Sebuah studi yang digelar Universitas Stanford dan Universitas New York (NYU), belum lama ini, menemukan bahwa SPAC yang membayar lebih besar ke sponsor akan mengalami penurunan harga lebih dalam setelah merger dengan perusahaan target mereka..

"Bukan hanya nasib buruk yang menyebabkan SPAC berkinerja buruk," kata Michael Ohlrogge, asisten profesor hukum di NYU School of Law dan salah satu penulis studi tersebut. "Ada semua biaya yang menguras nilai dari merger SPAC, dan biaya tersebut diteruskan ke investor."

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga