Berita Global

Badan Keselamatan Jalan Raya AS Membuka Penyelidikan Formal Atas 416.000 Mobil Tesla

Kamis, 17 Februari 2022 | 19:04 WIB
Badan Keselamatan Jalan Raya AS Membuka Penyelidikan Formal Atas 416.000 Mobil Tesla

ILUSTRASI. Penyeldikan NHTSA mengacu pada laporan aktivasi rem tak terduga terkait dengan sistem Autopilot milik Tesla. REUTERS/Edgar Su

Sumber: Reuters | Editor: Anastasia Lilin Yuliantina

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. The National Highway Traffic Safety Administration (NHTSA) membuka penyelidikan formal terhadap 416.000 unit mobil Tesla atas laporan aktivasi rem tak terduga terkait dengan sistem bantuan pengemudi bernama Autopilot. Evaluasi awal mencakup kendaraan Tesla Model 3 dan Model Y buatan tahun 2021-2022 di Amerika Serikat (AS).

Penyelidikan dilakukan setelah NHTSA menerima 354 keluhan tentang masalah tersebut dalam sembilan bulan terakhir. NHTSA mengatakan kendaraan yang sedang ditinjau memiliki sistem bantuan pengemudi canggih yang disebut Autopilot oleh Tesla. Fitur itu memungkinkan mobil mengerem dan menyetir secara otomatis di dalam jalurnya.

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Bayar per artikel

Hanya Rp 5.000 untuk membaca artikel ini

Rp 5.000

Berlangganan dengan Google

Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran karena Google akan mengingat metode yang sudah pernah digunakan.

Terbaru