Berita Global

Berseberangan dengan Investor Terbesar, CEO TIM Mengundurkan Diri

Sabtu, 27 November 2021 | 10:50 WIB
Berseberangan dengan Investor Terbesar, CEO TIM Mengundurkan Diri

ILUSTRASI. FILE PHOTO: Logo Telecom Italia terpajang di kantor utamanya di Milan, Italia, 25 Mei 2016. REUTERS/Stefano Rellandini/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - MILAN. Telecom Italia (TIM) kehilangan chief executive untuk keempat kalinya dalam enam tahun terakhir. Luigi Gubitosi pada Jumat (26/11), mengundurkan diri karena berseberangan dengan investor terbesar di perusahan telekomunikasi Italia itu, Vivendi. 

Pengunduran diri Gubitosi terjadi seminggu setelah  raksasa pengelola dana asal Amerika Serikat (AS) mengajukan proposal pengambilalihan TIM senilai US$ 12 miliar.

Melalui pernyataan tertulis, perusahaan telekomunikasi Italia itu mengumumkan penunjukan kepala TIM Brasil, Pietro Labriola, sebagai General Manager untuk memastikan kelancaran kegiatan operasi kelompok itu.

Kewenangan CEO yang lain diambilalih oleh Salvatore Rossi, Chairman TIM yang merupakan mantan pejabat bank sentral Italia. Termasuk, kewenangan mengawasi aset TIM yang penting bagi keamanan nasional Italia.

Baca Juga: Ingin Lakukan Go Private, KKR Tawar Perusahaan Telekomunikasi Italia

Gubitosi mengajukan surat untuk melepaskan tanggung jawabnya pada Kamis (27/11). Dalam surat itu, Gubitosi menyatakan tidak ingin menghalangi dewan memberikan pertimbangan yang cepat untuk pendekatan KKR.

TIM mengatakan telah membentuk komite khusus yang dipimpin oleh Rossi untuk mempelajari tawaran tersebut dengan bantuan penasihat yang sedang dipersiapkan untuk ditunjuk.

Komisi nominasi TIM akan bekerja dengan headhunter Spencer Stuart, untuk memastikan kepemimpinan yang stabil atas grup tersebut dalam jangka menengah. Proses pencarian pimpinan baru akan mempertimbangkan evolusi struktur dan aset TIM, demikian pernyataan TIM.

Sumber mengatakan dewan juga akan membahas ancaman kerugian, akibat gagalnya kesepakatan hak siaran pertandingan sepakbola membantu pendapatan raksasa telekomunikasi itu.

Baca Juga: Korporasi Global Berlomba Membangun Pabrik Mobil Listrik dan Cip

Kinerja keuangan TIM yang mengecewakan mempermudah langkah Vivendi untuk menyingkirkan Gubitosi. Adalah Elliot, pemegang saham TIM lainnya yang mengajukan nama Gubitosi sebagai CEO TIM pada tahun 2018.

Gubitosi akan tetap menempati kursi direksi, hingga menutup pintu bagi Labriola bergabung dengan dewan, dan mendapat penunjukan langsung sebagai CEO. Seorang sumber menyebut, Labriola tetap memiliki kans untuk mendapat penunjukan sebagai CEO di tahap selanjutnya. 

Dalam suratnya kepada dewan, Gubitosi mengkritik anggota dewan yang mengulur pembahasan tawaran KKR untuk menyenangkan beberapa pemegang saham.

Pernyataan yang dikeluarkan TIM pada akhir rapat dewan enam jam tidak menyebutkan pemberian akses KKR ke data TIM untuk uji tuntas.

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga