Berita Global

Cerminkan Dampak Lockdown, Indeks Aktivitas Pabrik di China per April Terbenam

Sabtu, 30 April 2022 | 14:34 WIB
Cerminkan Dampak Lockdown, Indeks Aktivitas Pabrik di China per April Terbenam

ILUSTRASI. Warga berbaris untuk tes asam nukleat di sebuah area pemukiman, saat tahap kedua penguncian dua tahap untuk membatasi penyebaran penyakit virus corona (COVID-19) di Shanghai, China, Senin (4/4/2022). REUTERS/Aly Song

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Lockdown Covid-19 yang meluas di Tiongkok menghentikan kegiatan produksi dan mengganggu rantai pasokan. Prospek suram itu tercermin dari indeks aktivitas pabrik di China yang mengalami kontraksi pada kecepatan tinggi selama bulan April. Kecemasan terhadap perlambatan ekonomi yang tajam selama kuartal kedua, semakin meningkat.

Indeks Manajer Pembelian (PMI) sektor manufaktur turun menjadi 47,4 pada April dari 49,5 pada Maret. Ini merupakan kontraksi bulan kedua berturut-turut yang dicatat Biro Statistik Nasional. Angka yang diumumkan pada Sabtu ini merupakan yang terendah sejak Februari 2020.

Jajak pendapat versi Reuters memperkirakan PMI China turun ke 48, jauh di bawah tanda 50 poin yang memisahkan antara area kontraksi dengan zona pertumbuhan bulanan.

Sinyal PMI yang dikombinasikan dengan penurunan yang lebih tajam di sektor jasa memberi gambaran dashyatnya dampak pembatasan Covid terhadap sektor ekonomi China. Shanghai yang merupakan pusat finansial dan komersial China telah memberlakukan lockdown tiga pekan lebih.

Baca Juga: Bayar Obligasinya dalam Dolar, Rusia Terhindar Lagi dari Jerat Default

Aktivitas pabrik menyusut pada laju paling curam dalam 26 bulan, demikian survei Caixin terhadap bisnis swasta. Indeks pesanan ekspor baru turun ke level terendah sejak Juni 2020, menunjukkan pelemahan di salah satu dari beberapa titik terang dalam perekonomian.

Dalam sebuah pernyataan, biro statistik mengaitkan gangguan Covid sebagai penurunan signifikan dalam permintaan dan pasokan di sektor manufaktur. "Beberapa perusahaan mengalami kesulitan pasokan bahan baku dan komponen utama, penjualan produk jadi dan persediaan yang meningkat," kata NBS.

Kelesuan bisa berkurang dalam waktu dekat, sejalan dengan membaiknya situasi pandemi di berbagai tempat. Puluhan kota besar di China diyakini mengalami lockdown, baik secara penuh maupun sebagian.

Dengan ratusan juta orang terjebak di rumah, konsumsi mendapat pukulan berat, mendorong lebih banyak analis untuk memangkas perkiraan pertumbuhan untuk ekonomi terbesar kedua di dunia itu. Sub-indeks produksi turun menjadi 44,4 pada April dari 49,5 pada bulan sebelumnya, sementara pesanan baru turun menjadi 42,6 dari 48,8 pada Maret, menurut NBS.

Baca Juga: Tips Investasi Defensif Saat Pasar Global dalam Ketidakpastian

Pembuat mobil listrik Tesla telah menandai penurunan sementara dalam produksi karena pembatasan China setelah mengatakan penutupan pekan lalu telah menelan biaya sekitar satu bulan volume pembangunan di pabriknya di Shanghai.

Beberapa analis bahkan memperingatkan meningkatnya risiko resesi, dengan mengatakan pembuat kebijakan harus memberikan lebih banyak stimulus untuk mencapai target pertumbuhan resmi 2022 sekitar 5,5%.

Terlepas dari pembatasan COVID dan peningkatan risiko dari Perang Ukraina, konsumsi yang terus melemah dan penurunan berkepanjangan di pasar properti juga membebani pertumbuhan, kata para analis.

Pihak berwenang telah menjanjikan lebih banyak bantuan untuk menopang kepercayaan diri dan mencegah kehilangan pekerjaan lebih lanjut di tahun yang sensitif secara politik.

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga