Hanya Rp 10.000 selama 30 hari untuk berita pilihan, independen, dan inspiratif Berlangganan Sekarang
Berita Market

Dirut Krakatau Steel (KRAS) Silmy Karim Menjual Seluruh Sahamnya

Minggu, 21 Juni 2020 | 15:47 WIB
Dirut Krakatau Steel (KRAS) Silmy Karim Menjual Seluruh Sahamnya

ILUSTRASI. Pekerja memeriksa kualitas lempengan baja panas di pabrik pembuatan hot rolled coil (HRC) PT Krakatau Steel (Persero) Tbk di Cilegon, Banten, Kamis (7/2/2019). Pemerintah mendorong Krakatau Steel terus mengembangkan klaster industri baja untuk mewujudkan

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Direktur Utama PT Krakatau Steel Tbk (KRAS) Silmy Karim menjual seluruh kepemilikan sahamnya di perusahaan BUMN tersebut. Silmy menjual 5,4 juta saham KRAS miliknya pada 11 Juni 2020 lalu. 

Jumlah saham itu setara dengan 0,028% dari total saham ditempatkan dan disetor KRAS. Penjualan saham itu dilakukan di harga bervariasi, yakni Rp 278, Rp 280, Rp 282, dan Rp 284 per saham. 

"Tujuan transaksi adalah keperluan pribadi," ujarnya dalam keterbukaan informasi, Minggu (21/6).

Baca Juga: Krakatau Steel (KRAS) tak masuk holding pertambangan, ini penjelasan BUMN  

Pada 11 Juni lalu, harga saham KRAS ditutup di Rp 284 per saham. Sepanjang pekan ini harga KRAS sudah naik 6,43%. Pada Jumat (19/6) kemarin, harga saham KRAS ditutup naik 2,05% menjadi Rp 298 per saham.

Sepanjang tahun ini, harga saham KRAS memang cenderung menanjak dan sudah naik 69,32%. Tren kenaikan harga saham KRAS sejatinya sudah dimulai sejak akhir Maret 2020.

Pada 24 Maret 2020 harga saham KRAS berada di titik terendah sepanjang sejarah di Rp 124 per saham. Namun, sejak saat itu harga sahamnya langsung bergerak naik.

Hingga kuartal I 2020, KRAS berhasil meraih laba bersih sebesar US$ 74,1 juta. Perusahaan ini ini akhirnya mencatat laba dalam delapan tahun terakhir.

Perbaikan kinerja perusahaan di kuartal I tahun 2020 terutama disebabkan penurunan beban pokok pendapatan sebesar 39,8% dan penurunan biaya administrasi dan umum sebesar 41,5%.

Baca Juga: Dinilai cacat formil, ramai-ramai gugat UU Minerba ke MK pekan depan

Selanjutnya
Halaman   1 2
Reporter: Narita Indrastiti
Editor: Narita Indrastiti

Baca juga