Hanya Rp 10.000 selama 30 hari untuk berita pilihan, independen, dan inspiratif Berlangganan Sekarang
Berita Global

Freeport Memilih Jalan Tengah yang Terjal di Masa Pandemi

Senin, 12 Oktober 2020 | 09:21 WIB
Freeport Memilih Jalan Tengah yang Terjal di Masa Pandemi

ILUSTRASI. Pengolahan tembaga Freeport Indonesia di Grasberg Papua

KONTAN.CO.ID -  SINGAPURA / HOUSTON (Reuters) – Begitu ada pekerja di tambang Grasberg terinfeksi virus corona, PT Freeport Indonesia pun menutup kompleks pertambangan yang berada di daerah pegunungan. Anak usaha dari Mining Industry Indonesia (MIND ID) itu hanya menyisakan segelintir pekerja saja untuk memastikan roda produksi tetap berputar.

Namun pemberlakuan pembatasan perjalanan selama berbulan-bulan menyulut kemarahan para pekerja. Mereka memblokir tambang selama empat hari pada bulan Agustus sampai operator, yang merupakan unit dari perusahaan tambang AS Freeport McMoRan Inc, mengalah. Freeport pun melanjutkan kembali sistim rotasi pekerja per minggu.

Sekarang para pekerja lebih bahagia. Namun, para ahli kesehatan mengkhawatirkan risiko yang lebih besar dari wabah baru tersebut. Maklumlah, para pekerja harus menempuh waktu perjalanan selama empat jam, dari tempat tinggal mereka ke tambang, dengan menggunakan kereta gantung juga bis.

Baca Juga: Selesaikan divestasi, begini prospek Vale Indonesia (INCO) menurut Maybank Kim Eng

Ketegangan mengekspos tindakan penyeimbangan untuk mempertahankan ledakan produksi, sambil menahan COVID-19 di tambang seperti Grasberg yang merupakan tambang emas terbesar di dunia dan tambang tembaga terbesar kedua.

“Kami telah menempatkan prioritas kesehatan pekerja dan komunitas kami di bagian teratas daftar kami,” kata Kepala Eksekutif Freeport McMoRan, Richard Adkerson kepada Reuters.

“Sejak awal, kami menyadari bahwa (Grasberg) adalah tempat yang sangat rentan karena jumlah tenaga kerja yang hampir 30.000 orang.”

Baca Juga: Timah (TINS) yakin perbaikan harga timah global akan positif terhadap kinerja

Kendati telah menghentikan operasi global, Freeport tetap melanjutkan kegiatan di tambang Grasberg, kendati Indonesia merupakan salah satu negara Asia Tenggara yang menghadapi wabah virus corona terburuk.

Pada Mei, Freeport mengatakan akan beroperasi dengan "tim kerangka" karena meningkatnya kasus virus corona di daerah tersebut, termasuk di tempat tinggal para pekerja. Freeport mengatakan pada saat itu mereka membatasi kontraktor dan memberhentikan pekerja "berisiko tinggi", tetapi tidak merinci berapa banyak orang yang akan bekerja di tambang tersebut.

Namun kebijakan penguncian berdampak buruk ke kondisi psikologis para pekerja yang berada di lokasi tersebut sejak April. Ada yang mengeluh karena mereka tidak dapat menghadiri pemakaman anggota keluarga.

“Kami frustasi, kami ingin melihat keluarga kami. Jadi kami harus protes,” kata salah satu pekerja bersama empat orang lainnya yang enggan disebut namanya karena khawatir kehilangan pekerjaannya.

Selanjutnya
Halaman   1 2 3
Reporter: Nathasya Elvira
Editor: Thomas Hadiwinata

Baca juga