Berita Global

Harga Bergerak Naik, Otoritas Moneter Singapura Mulai Melakukan Pengetatan

Kamis, 14 Oktober 2021 | 13:55 WIB
Harga Bergerak Naik, Otoritas Moneter Singapura Mulai Melakukan Pengetatan

ILUSTRASI. Terminal keberangkatan Bandara Changi yang sepi di masa pandemi, Singapura, 18 Januari 2021. REUTERS/Edgar Su

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA.  Bank sentral Singapura, Kamis (14/10), secara tak terduga mengubah haluan kebijakan moneternya. Untuk pertama kalinya dalam tiga tahun terakhir, otoritas Singapura melakukan pengetatan di tengah meningkatnya tekanan biaya yang disebabkan kendala pasokan dan pemulihan ekonomi global.

Negara kota itu bergabung dengan kelompok negara-negara yang mulai menarik kembali stimulus moneter besar-besaran di era pandemi, karena ancaman inflasi yang muncul melampauai risiko pelambatan pertumbuhan akibat virus corona.

Bank sentral, yang mengelola kebijakannya melalui penetapan nilai tukar, mengatakan akan menaikkan sedikit kemiringan pita kebijakan mata uang, dari sebelumnya nol persen.

Baca Juga: Kini investor ritel bisa berinvestasi di UMKM dan startup, begini caranya

Irvin Seah, ekonom senior di DBS, mengatakan langkah itu menimbang situasi terkini dari pertumbuhan dan inflasi yang muncul dari situasi resesi.

"Ini adalah kalibrasi ulang agar sejalan dengan fundamental ekonomi dan saya tidak memperkirakan pengetatan lebih lanjut kecuali kita melihat risiko kenaikan dalam pertumbuhan dan inflasi," kata Seah.

Singapura, yang pulih dari rekor resesi tahun lalu yang disebabkan oleh pandemi Covid-19, mulai membuka kembali perbatasannya, setelah 84% penduduknya divaksinasi penuh terhadap virus tersebut. Ekonomi diperkirakan tumbuh di kisaran 6%-7% tahun ini.

Baca Juga: RI-Jepang perpanjang perjanjian bilateral swap agreement

Hanya dua lembaga keuangan, termasuk DBS, yang memperkirakan pengetatan, dengan 11 lainnya memperkirakan Otoritas Moneter Singapura (MAS) akan tetap mempertahankan kebijakannya, dalam jajak pendapat Reuters.

Alih-alih menggunakan suku bunga, MAS mengelola kebijakan moneter dengan membiarkan dolar Singapura naik atau turun terhadap mata uang mitra dagang utamanya dalam kisaran yang dirahasiakan.

Ini menyesuaikan kebijakannya melalui tiga tuas: kemiringan, titik tengah, dan lebar pita kebijakan, yang dikenal sebagai Nilai Tukar Efektif Nominal, atau S$NEER. Lebar pita dan tingkat pusatnya tidak akan berubah, kata MAS.

“Jalur apresiasi untuk pita kebijakan S$NEER ini akan memastikan stabilitas harga dalam jangka menengah sambil mengakui risiko terhadap pemulihan ekonomi,” demikian pernyataan MAS.

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga