Berita Market

Harga Saham Farmasi Melesat Lagi Meski Valuasi Sudah Kelewat Mahal

Selasa, 12 Januari 2021 | 06:35 WIB
Harga Saham Farmasi Melesat Lagi Meski Valuasi Sudah Kelewat Mahal

ILUSTRASI. Analis menyarankan investor mewaspadai harga saham emiten farmasi yang sudah naik terlalu tinggi. ANTARA FOTO/Reno Esnir

Reporter: Kenia Intan | Editor: A.Herry Prasetyo

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) resmi memberikan izin penggunaan darurat alias emergency use authorization (EUA) kepada vaksin Covid-19 produksi Sinovac, Senin (11/1). Kabar ini mengokohkan kenaikan harga saham farmasi, yang sudah terjadi sejak tahun lalu.

Kemarin, harga saham-saham sektor farmasi masih melambung tinggi. Sejak awal tahun, penguatan harga paling signifikan dialami oleh emiten farmasi pelat merah, PT Indofarma Tbk (INAF) dan PT Kimia Farma Tbk (KAEF). Masing-masing sahamnya naik 55,09% dan 51,76% (lihat tabel).

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Bayar per artikel

Hanya Rp 5.000 untuk membaca artikel ini

Rp 5.000

Berlangganan dengan Google

Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran karena Google akan mengingat metode yang sudah pernah digunakan.

Terbaru