Berita Global

Hindari Risiko Default, Yango Mengajukan Exchange Offer untuk Obligasi Dolar

Senin, 01 November 2021 | 13:27 WIB
Hindari Risiko Default, Yango Mengajukan Exchange Offer untuk Obligasi Dolar

ILUSTRASI. Kilat menyambar di kaki langit distrik keuangan Pudong, Shanghai, China, Senin (10/8/2020). REUTERS/Aly Song

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - SHANGHAI. Pengembang China Yango Group, Senin (1/11), mengumumkan tawaran program pertukaran obligasi dolar Amerika Serikat. Yango juga mencari dukungan investor untuk mengubah persyaratan yang termuat dalam obligasi yang tersisa, untuk meningkatkan likuiditas dan menghindari default. 

Dalam exchange offer yang diumumkan ke bursa Hong Kong, Yango menawarkan dana tunai senilai US$ 25 dan obligasi baru senilai US$ 1.000 untuk setiap US$ 1.000 obligasi dolar AS miliknya.

Penawaran pertukaran berlaku untuk obligasi dolar AS yang jatuh tempo pada Februari 2023, Januari 2022 dan Maret 2022. Keseluruhan nilai nominal tiga seri obligasi dolar AS itu mencapai US$747 juta.

Baca Juga: Aktivitas manufaktur di China kembali mengalami kontraksi pada Oktober 2021

Yango mengatakan pengetatan kebijakan pemerintah, credit events serta sentimen konsumen yang memburuk telah menghambat akses perusahaan properti China ke fasilitas pembiayaan kembali. Dan, “memberikan tekanan besar pada likuiditas jangka pendek kami,” demikian pernyataan perusahaan.

Tawaran pertukaran merupakan bagian dari upaya keseluruhan perusahaan untuk meningkatkan likuiditas, mempertahankan opsi untuk menstabilkan operasi sebagai kelangsungan usaha, dan menghindari default pembayaran yang akan segera terjadi dan potensi restrukturisasi holistik dari utang dan operasi bisnis.

Yango tersandung ke krisis likuiditas di saat investor global mencemaskan kemampuan sektor properti China untuk memenuhi kewajibannya. Kecemasan itu berlatar belakang kesulitan Evergrande memenuhi utangnya. 

Baca Juga: Meski Sumber Dana Belum Jelas, Evergrande Disebut Telah Lunasi Kupon Tertunggak

Evergrande nyaris menghindari default bencana untuk kedua kalinya dalam seminggu pada hari Jumat, melakukan pembayaran menit terakhir pada kupon obligasi dolar yang jatuh tempo tepat sebelum masa tenggangnya berakhir.

Saham Yango di Shenzhen anjlok lebih dari 8% pada perdagangan pagi hari Senin. Mereka telah turun hampir seperempat dalam lima sesi terakhir.

Yango memiliki delapan obligasi dolar AS yang beredar senilai total US$ 2,24 miliar dan 14 obligasi berdenominasi yuan yang beredar senilai 13,1 miliar yuan, menurut data Refinitiv. 

Pemegang surat utang yang jatuh tempo pada Februari 2023, senilai total US$ 247 juta, memiliki opsi untuk menuntut pelunasan lebih awal pada 12 November.

Obligasi Maret 2022 merosot 13% pada hari Senin, meningkatkan imbal hasil menjadi hampir 750%, menurut Duration Finance. 

Selanjutnya: Yellen Akui Penghapusan Tarif Ekstra atas Impor dari China Bisa Perlambat Inflasi

 


Baca juga