Berita Global

Inflasi Inti Jepang pada Mei Lebih Tinggi Daripada Target BOJ

Jumat, 24 Juni 2022 | 13:07 WIB
Inflasi Inti Jepang pada Mei Lebih Tinggi Daripada Target BOJ

ILUSTRASI. FILE PHOTO: Uang kertas yen Jepang, 1 Juni 2017. REUTERS/Thomas White/Illustration/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - TOKYO. Inflasi inti tahunan di Jepang pada Mei melampaui target yang dipasang bank sentral, demikian ditunjukkan data pada Jumat. Ini merupakan bulan kedua berturut-turut, pertumbuhan indeks harga konsumen berada di atas target Bank of Japan (BOJ). 

Lonjakan biaya bahan baku masih menjadi pemicu utama inflasi di Jepang. Tren ini menantang pandangan BOJ bahwa kenaikan harga baru-baru ini bersifat sementara. Berdasar atas pandangan itu, BOJ menyatakan tidak akan menarik stimulus moneter.

Tetapi dengan pertumbuhan upah yang lemah, banyak analis memperkirakan BOJ tetap fokus pada upaya merangsang ekonomi yang lesu, daripada melawan inflasi dengan kenaikan suku bunga.

Baca Juga: Lini Konektivitas Mobil dan Keamanan Siber Menopang Kinerja BlackBerry di Kuartal I

IHK inti nasional, yang mengecualikan harga makanan segar yang mudah berubah, namun menyertakan biaya bahan bakar, naik 2,1% year-on-year pada Mei, data menunjukkan. Angka itu sesuai dengan media perkiraan pelaku pasar.

Angka itu tetap di atas target inflasi inti BOJ yang sebesars 2% untuk bulan kedua berturut-turut. Pada April, inflasi inti tercatat sebesar 2,1% yang merupakan laju kenaikan tercepat dalam tujuh tahun.

CPI inti-inti, yang menghapus biaya makanan dan bahan bakar yang mudah berubah, naik 0,8% di bulan Mei dari tahun sebelumnya. Angka itu naik dengan kecepatan yang sama di bulan April.

"Harga pangan naik cukup signifikan bahkan ketika pertumbuhan upah tetap lambat. Ini dapat merugikan konsumsi dan membuat pengecer ragu-ragu untuk membebankan biaya lebih lanjut kepada konsumen," kata Takumi Tsunoda, ekonom senior di Shinkin Central Bank Research Institute.

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga